Wednesday, March 25, 2015

Pengalaman Gak Enak di Rumah Sakit

Pernah ngalamin kejadian gak enak di rumah sakit?

Saya pernah. Beberapa kali malah.

Bulan Desember 2005, tiba-tiba saya jatuh sakit. Hb darah turun drastis jadi cuma 6 (dari normalnya 12-14). Saya lemes banget sampe gak bisa berdiri, gak bisa makan. Saya tau, saya anemia lagi.

Saya pun dirawat di sebuah RS swasta di Jakarta Selatan.

Di situ saya terdiagnosis anemia. Anehnya, saya disuruh operasi usus buntu. Lah? Udah gitu, dokternya nulis diagnosis bahwa saya sepsis (keracunan darah karena udah parah banget). Cuma gara-gara napas lebih cepet. Wah-wah. Emang gak tau ya kalo anemia bisa bikin napas cepet?

Ini parah banget, lho. Kesalahan diagnosis itu... Gini. Kalo ngerumusin problemnya aja salah, gimana mau benerin? Pasti ke belakang-belakangnya bakalan salah juga. Dan kayak gini bisa banget kalo mau dituntut.

Dokternya pun gak komunikatif. Cuma visit-visit doang. Gak ngejelasin apa-apa. Paling cuma bilang 'selamat pagi, selamat malam.' Ngaco bener. Aneh. Semua dokter di sana kayak gitu style-nya.

Karena saya masih lemes, jadi keluarga mutusin tetap dirawat dulu aja. Belom pulang dulu. Saya sempet dironsen macem-macem, sampe dironsen usus buntu. Tiap visit, dokternya pun ngujuk-ngujukin untuk operasi. Pake ngancem bakal nyebar ke rahim segala macem. Padahal, saya sakit perut kanan bawah aja nggak, bengkak nggak, pokoknya gak kenapa-kenapa deh usus buntu saya. Untungnya, Ibu saya pinter. Gak boleh anaknya diapa-apain. Gak boleh dioperasi. Alhamdulillah. (Lagian gak ada hubungannya anemia sama usus buntu, bos!)

Setelah 2 minggu dirawat, akhirnya saya pulang. Cuma dikasih Sang*bion doang. Ha! Semprul. Sejak itu saya jadi gak respek banget sama RS itu. Tapi Bapak dan Ibu tetap kontrol rutin di sana, karena mereka terima Askes PNS.

Itu pengalaman pertama. Ada lagi pengalaman kedua. Di RS itu juga.

Tahun 2011, sepulang S2, giliran Ibu yang dirawat di sana. Ibu didiagnosis positif kanker plasma darah alias multiple myeloma (MM). Di satu sisi, saya bersyukur diagnosisnya bener, dan penyakitnya cepat ditemukan. Sayangnya, dokternya bener-bener gak komunikatif dan gak ngehargain pasien sama sekali. Dianggepnya kami pasien bodoh. Boro-boro dilibatin. Ditanya aja gak jawab!

Pas nanya, saya dicuekin. Saya ditinggal pergi. Ditinggal. Pergi. Sang dokter berjalan memunggungi saya, setelah sebelumnya dia bilang kayak gini:

"Kamu kuliah jurusan apa? Kedokteran?"
...

Mungkin beliau kira saya gak tau kanker itu apa. Mungkin beliau pikir percuma menjelaskan ke orang bodoh yang gak sekolah. Hmm. Sayang, dia gak tau saya bisa baca artikel jurnal ilmiah kedokteran. Saya ngerti metodologi penelitian dan interpretasi hasil riset. Bahkan, saya bisa dapet akses jurnal-jurnal yang bahkan dia belom tentu bisa dapetin. (Yaitu dari Kaskus, hahahahahaa!! Dia pasti gak tau karena dia bukan kaskuser, gan! x)))

Terlepas apakah seseorang ngerti jurnal ilmiah atau nggak, intinya, pasien dan keluarga pasien BERHAK MENDAPATKAN PENJELASAN tentang kondisi kesehatannya, dan rencana treatment ke depan. Itu sudah kewajiban dokter.

Begitu lah. Intinya, kami dipandang seperempat mata. Udah bukan sebelah mata lagi.

Pas akhirnya keluarga dikumpulin untuk ngasih tau diagnosis Ibu kena MM, dokter lain (yang ngejelasin tapi masih satu tim sama dokter kepala yg tadi) sama sekali gak jawab pertanyaan tentang penyakitnya.

Kami tanya, misalnya, udah stage berapa, penyebabnya apa, rencana treatment gimana, semua gak dijawab. Yang ada tuh dokter gelagapan. (Aha! Kenapa? Gak nyangka ya keluarga pasiennya pinter-pinter?) Dan keliatan banget berusaha menghindar. Padahal jawab aja kayak, 'Untuk tau stage berapa, kita mesti cek lab ABC lagi untuk pastiin,' gitu kan bisa.

Trus, dia juga minta sekeluarga besar merahasiakan dan gak ngasih tau Ibu. Lah??? Mungkin biar Ibu gak stres ya, tapi yah, soriii banget, keluarga kita bukan tipe yang suka ngumpetin dan denial kayak gitu.

Satu. Mana ada sih orang yang suka diboongin. Apalagi informasi sepenting ini dalam hidupnya. Orang yang paling berhak tahu informasi kesehatan pasien tuh ya justru si pasien itu sendiri. Ya, kan? Dia yang sakit, dia yang akan jalanin treatment, dan dia pula yang paling merasakan semuanya.

Dua. Menyembunyikan fakta sebesar ini tuh beban berat, lho. Emang dikira keluarga gak bakal kebebanan kalo si pasien nanya, 'Aku ini sebenernya sakit apa'?

Fyuhhh (hela napas panjang).

Akhirnya kita pindah ke Dharmais. Pertimbangannya, di sana pusat kanker nasional. Semua riset dan dokter spesialis berpusat di sana. Kalo ada update apa-apa di dunia per-kanker-an, mereka yang paling pertama tau. Dan banyak juga penyandang kanker lain yang sama-sama berobat, jadi ada temennya :D Bisa saling support dan menguatkan :D

Sampe sekarang alhamdulillah cocok sama dokternya dan treatment-nya :)

Pas pertama kali konsul ke situ, saya konsul berdua sama kakak. Ibu belum saya bawa. Dokternya langsung nunjukin saya resource materials untuk dibaca-baca pake iPad-nya (waktu itu iPad masih jaman banget xD), dan kita diskusi soal treatment-treatment terkini untuk multiple myeloma. Intinya dia terbuka banget dan mau sharing soal ilmu :D  Dia juga suka kasih saran untuk simpen record sendiri dan dibikin grafik hahaha! Mungkin dia ngeliat saya rajin nyatet ya. (Yap. Harus. Saya harus punya catatan medis sendiri.) Saya pun sekarang konsul ke dia karena masalah saya dan ibu sama: darah. Namanya dr. Nugroho Prayogo.

Yah, begitulah pengalaman saya disemena-menain sama rumah sakit. Disuruh operasi yang gak perlu, gak dipandang, dan intinya dijadiin obyek duit aja deh. Untung alhamdulillah saya punya Ibu yang melek kesehatan dan pinter meski beliau hanya tamatan SMA :)  Thanks, Mum. Dan alhamdulillah sekarang udah sama dokter dan RS yang cocok :)

Kalo kalian ada yang mengalami ketidakjelasan atas pelayanan medis, segera minta kejelasannya. Kalo emang udah gak tertahankan gak cocoknya, pindah aja. Atau minta second opinion ke dokter di RS lain. InsyaAllah masih banyak dokter dan rumah sakit yang baik di negeri ini. Dan semoga kita semua sehat-sehat selalu. Aamiiin :)

No comments:

Popular Posts