Monday, September 28, 2015

Cancer Caddy

Dari thread "Dealing with caregiver's frustration" di smartpatients.com

Thursday, September 10, 2015

Review RS MRCCC Siloam Semanggi

Okaay, setelah pertama kali merasakan dirawat di MRCCC, mari kita langsung review.

Rumah sakitnya enak dan nyaman banget!! Jaaauh lebih cakep daripada RS Pondok Indah.

Lobi 

Setdah cakep banget. Kayak mall. Ada Starbucks, toko buku Books & Beyond, minimarket Boston. Tengah-tengahnya ada piano yang autoplay. Kadang ada yang mainin juga sih sama live singing. Persis mall, kan :D

Lift ada 6. Karena gedung MRCCC ada 36 lantai, masing-masing lift punya destinasi lantai yang berbeda. Dua lift di sebelah kanan berhenti di tiap lantai. Tiga lainnya hanya berhenti di lantai 25 sd 36. (Yang ini naiknya cepet banget.) Satu lagi lift khusus pasien.

Lobi ini di lantai 4. Di atasnya di lantai 5 ada ATM Center, counter BNI 46, dan restoran Peach Garden. Sepi restonya. Mungkin karena mahal ya hehehe. Dan ini restonya keren banget. Bener-bener kayak resto mahal di mall.

Tenang. Buat yang model kayak saya, ada kantin-slash-warteg di depan RS. Tinggal nyeberang, agak kanan dikit ada Kopkar Sampoerna Strategic Square.








Ibu nunggu boarding SQ :p

Kamar

Plus:
- Nyaman dan luas.
- Murah. Kelas 3 cuma Rp175.000,-/hari.
- Legaaa banget. Padahal sekamar 8 orang. Ini karena desain kamarnya seperti huruf U.
- Ada 2 toilet dan 1 ruang mandi (shower room) yang super nyaman.
- Kamar sangat bersih, lapang, dan bener-bener nyaman.
- Desain dashboard (yang di atas kepala pasien) fungsional, simpel, dan cakep

Minus:
- Penunggu pasien gak boleh bawa tikar, bantal, dan atribut nginep lainnya
- Cuma ada bangku satu, itu juga gak enak kalo buat duduk lama. Keras dan kokoh soalnya.

Tips:
- Bawa sajadah atau karpet kecil kayak selimut. Buat duduk di bawah. Jangan lupa lipat lagi kalo udah selesai. Jangan bertebaran.


Ini foto-foto kamarnya





Dashboard panel pasien. Asik colokannya banyak :D





Lemari pasien. Bagus bahannya. Pegangannya juga enak. Pintu paling bawah pake magnet, dan pas nutup muluuus banget. Ga ada suara samsek :D



Hand disinfectant ini ada di tiap tempat tidur.



Meja tinggi untuk dokter, suster, dan keluarga berdiskusi dan nulis-nulis. Tingginya pas. Enak buat ngobrol atau nulis. Biasanya makanan juga taruh di sini. Baru dipindah ke tray yang di lemari.




Ruangan kamar (satu sisi aja. Sisi sebelah sama persis.)

Penataan bed pasien kayak huruf U. Jadinya luas. Space yang di tengah untuk 2 toilet dan 1 shower room.




Toilet ada dua. Di ujung kanan-kiri. Yang tengah shower room.







Shower room. Buat mandi. Ada air panas.




Enak ya :D  Nyaman banget deh pokoknya. Wangi lagi :)

Next.


Suster

Plus:
- Baik-baik, ramah, sangat membantu.
- Enaaak banget layanannya :)
- Suaranya enak, senyumnya enak, wajahnya ramah, pokoknya top lah. Oke banget.

Minus:
- Kadang suka lama  :(
- Nurse station suka sepi gak ada orang.


Bill

Nah ini yang penting.

Surprisingly, kalo ditotal-total, MRCCC sama aja JMC. Malah lebih murah :D

Obat:
- Obat Levofloxacin Rp110.000 di MRCCC. Kalo di JMC Rp113.000.
- Infus NaCL 100ml Rp10.600 di MRCCC. Di JMC ga pake NaCL, tapi pake Asering 500ml Rp22.300 di JMC. Ini bukan perbandingan yang imbang sih emang. Soalnya beda barang, beda size juga.

Suntikan
- 3ml: Rp5.775 di MRCCC versus Rp9.900 di JMC
- 5ml: Rp7.095 v Rp14.300
- 10ml: Rp9.240 v Rp ga tau berapa. Ini gak kita pake di JMC.

Yang gak kira-kira itu
- Pampers Rp24.750 (MRCCC) vs Rp6.500 (JMC) padahal sama persiiiiss! Ckckck bisa sampe 4x lipatnya gitu.
- Glove tissue DO Care 4's buat lap badan Rp34.650. Ini sih sebenernya bisa pake washlap biasa aja -__-




Satu lagi yang bikin mahal adalah IGD. Mahal karena harus lab macem-macem, jadi kayak medical check up kecil gitu lah. Itu yang bikin mahal.

Cek lab emang prosedur standar semua IGD sih, untuk mastiin kondisi pasien gimana. Tapi biaya lab di MRCCC emang lebih mahal sih.

Kalo emang mau dirawat, mending ke dokter dulu baru minta surat pengantar rawat inap. Gak usah via IGD.

Overall rawat inap 3 hari abis 3 jutaan. Sehari sejuta lah. Sama sih ya kurang lebihnya sama JMC.

Tips:
- Bawa pampers sendiri. Kalo gak ada, beli di Boston di lobi. Rp57.000/pak isi 10 pc.
- Bawa washlap (woslap) sendiri buat mandi pagi. Jangan lupa wadah kecil buat air dan sabun.
- Kalo mau dirawat, ke dokter dulu utk minta pengantar rawat inap. Jangan via IGD.


:::::::::


Baiklaaah demikian review RS MRCCC Siloam Semanggi.

Overall kami sangat amat puas.

Sangat amat puas.

Five stars :)  ★★★★★


**Ibu saya memiliki multiple myeloma sejak tahun 2011, dan rutin kontrol di RS Kanker Dharmais, Jakarta Barat. Silakan klik menu "Multiple Myeloma" untuk melihat postingan terkait MM. Semoga kita bisa saling mengenal dan saling menguatkan :D

Baca juga: 
Horee! RS MRCCC Siloam Semanggi Terima Pasien Kanker BPJS! :D

Wednesday, September 9, 2015

Dirawat di MRCCC Siloam Semanggi


Coba tebak kita abis dari mana.

MRCCC Siloam Hospital, hyahahaha.

Akhirnya dirawat juga di situ xD

I know, I know. Di postingan dulu-dulu saya dan Ibu sempet bilang gak mau berobat ke sana. Saya gak mau terlalu mewah, dan Ibu juga pengennya di Dharmais aja yang udah biasa ke sana. Ehhh, ternyata akhirnya butuh juga. Alhamdulillah Ibu pun nyaman di MRCCC :)

Jadi awalnya itu adalah, Ibu batuk pilek. Lama-lama kok gak baik-baik. Malah makin parah. Batuknya makin berat, badan Ibu panas, napasnya senep dan gak bisa tidur. Gak bisa makan pula karena gak napsu. Tiap saat dia mengerang kayak kesakitan.

Akhirnya Ibu kami bawa ke RS JMC. (Padahal kemarin abis kontrol ke dr. Nugroho.) Di JMC, Ibu masuk via IGD. Dokter jaganya namanya dr. Junan, dan kebetulan dokter jaga di Dharmais juga. Pas kami bilang pasien dr. Nugroho, dr. Junan tanya-tanya.

- Ada resep gak dari dr. Nugroho?
- Ada. Antibiotik Cefadroxil dan OBH.
- Harusnya itu diminum aja. Soalnya Ibu kemungkinan besar ada infeksi di paru. Opa itu dokter yang paling gak pernah kasih antibiotik kalo gak perlu banget.

Glek. Nyesel banget. Kemarin Ibu minta minum antibiotiknya tapi gak saya kasih. Karena saya yakiiin banget Ibu cuma batuk pilek biasa. Gak butuh antibiotik. Pas kontrol kemarin dr. Nugroho juga gak meriksa apa-apa sama sekali, cuma ngeliat dari jauh aja, trus langsung ngeresepin. Berarti sebenernya gak apa-apa, kan? Gitu pikiran saya.

Ternyata... Emang beda ya pengalaman dokter puluhan tahun di Dharmais sama cuma bekal baca-baca di internet doang  :'(

Makanya jangan sok tau  :'(  Nyesel banget... Nyesel gak nebus obat... Nyesel gak percayain dr. Nugroho dan udah jadi sok pinter  :'(

Ya udah, abis itu kami minta rawat inap karena Ibu lemah dan nahan sakit terus. At least untuk perbaikan kondisi umum dulu aja.

Hasil ronsen menunjukkan positif pneumonia interstitialis. Ibu sempet diberi inhalasi dan dikasih dua antibiotik: Ceftriaxone dan Levofloxacin via infus.

Sebenernya JMC itu bagus. Bapak yang hipertensi, detak jantung tak teratur, post-stroke dan ginjalnya menurun pun dirawat dengan baik oleh tim dr. Maruhun Bonar di sana. Cuma, karena Ibu kasusnya spesial MM, kami sekeluarga jadi deg-degan tiap kali mau diberi obat. Ini boleh gak ya? Itu boleh gak ya? Jadi khawatir terus. Jangan-jangan gak boleh.

Kami udah bilang sih kalo Ibu ada MM. Cuma, kami ngerasa lebih baik jaga-jaga aja deh. Udah gitu, nanti hematolognya baru lagi. Dokternya jadi dua deh. Wah. Lumayan juga kalo bayar sendiri. Ibu pun udah minta pindah ke Dharmais. Maunya sama dr. Nugroho. Yawis artinya kami sepakat untuk pindah.

Saya minta kakak jelasin ke Ibu kalo Dharmais antriannya paaanjang banget. Kalo mau cepet, mendingan ke MRCCC. Di sana sama dr. Nugroho juga. Ibu tadinya tetap mau Dharmais, tapi akhirnya mau juga ke MRCCC.

Kami hanya semalam di JMC, besok siangnya langsung pindah ke MRCCC. Dokter JMC juga langsung mengizinkan.

Di MRCCC, Ibu masuk via IGD. Ibu dicek semua mulai dari darah lengkap, SGOT SGPT glukosa dll. Mirip medical check up mini lah. Habis itu pindah ke kamar.

Sebelum Ibu datang, saya dan suami udah duluan ke MRCCC. Kami konfirmasi ke suster IGD kalo Ibu pasien dr. Nugroho, dan mau pindah ke sini dari RS lain. Penjelasan susternya oke banget. Lengkap, jelas, ramah, dan sangat membantu. Menyenangkan banget. Namanya Suster Tantria. (Rambutnya keren lagi. Bob superpendek tapi poninya panjang. Asik deh.)  Kami juga ngecek ketersediaan kamar di bagian admission rawat inap. Alhamdulillah kelas 3 masih ada. Ini yang paling murah. Per hari Rp175.000,-.  Setelah semua sudah oke, baru Ibu kami bawa ke MRCCC.

Kami pakai pembayaran pribadi. Bukan BPJS.

Kalau BPJS, masuknya harus dari poli BPJS. Baru nanti dikasih pengantar rawat inap. Dokternya juga tertentu saja. Karena Dr. Nugroho gak termasuk yang dicover BPJS, kami lewat jalur pribadi dulu.

Ibu dirawat di kamar 3006 di lantai 30. Sekamar ada 4 orang, tapi kemarin Ibu cuma berdua sama sebelahnya. Dr. Nugroho udah dihubungi oleh petugas IGD dan beliau udah oke mau rawat inap.

Ini pertama kalinya kami berobat di luar Dharmais, tapi alhamdulillah dr. Nugroho inget sama Ibu. Pasien MM Dharmais yang pake Askes. Yang pensiunan Depdagri. Yang anaknya suka bolos kerja nganterin Ibu ke Dharmais.

Ruangan dan fasilitasnya enaaak banget  :)  Nanti silakan liat review-nya di postingan abis ini ya.

Pas keesokan pagi saya datang, saya ngeliat dr. Nugroho di lobi. Rupanya beliau juga baru sampai.

Saya melambaikan tangan. Dr. Nugroho langsung nyamperin.

- Kenapa Ibu?
- Batuk-pilek gak baik-baik. Trus anget. Napasnya juga senep. Kayaknya juga nahan sakit.
- Iya itu kelamaan batuknya jadi masuk ke paru-paru. Kok gak di Dharmais? Lama ya antrinya?
- Iya. Makanya ke sini dulu. Yang penting sama dr. Nugroho Ibu maunya.
- Ya udah nanti saya ke sana. Saya mau ke (poli) bawah dulu.

Fyuh, alhamdulillah dr. Nugroho baiiik banget  :')  Alhamdulillah udah ketemu juga. Berarti saya gak ketinggalan visit pagi.

Setibanya di atas, Ibu habis sibin (bahasa jawa, artinya mandi pake lap badan). Dua jam kemudian, sekitar jam 9-an, dr. Nugroho visit. Saya nyeritain riwayat treatment sebelumnya di JMC, dikasih Ceftriaxone dan Levofloxacin. Kata dr. Nug, Levofloxacin lanjut aja, tapi Ceftriaxone diganti sama Cefotaxime. OBH tetap diminum 4 kali sehari. Soalnya batuknya banyak banget dahaknya.




Pas ngeliat hasil ronsen, dr. Nug bilang ada infeksi di paru-paru, tapi sedikit. Gak apa-apa.

Dr. Nugroho juga ngasih tau kalo BPJS harus dari awal. Tapi beliau bilang, paling dirawat 3 hari aja. Treatment hanya dua antibiotik tadi aja. Sama OBH.

Hari pertama dirawat berjalan biasa aja, alhamdulillah. Saya pulang sore untuk gantian jaga sama asisten. Besok paginya pas saya datang agak siang, ternyata.... IBU UDAH BOLEH PULANG!!  :)))

Saya ketinggalan visit dokter, tapi intinya gitu. Ibu udah boleh pulang. Bahkan lebih cepet dari perkiraan dokter yang 3 hari.

Di rumah nanti minum antibiotik Cefadroxil 500 mg, sehari 3x, sebanyak 20 butir sampe abis gak boleh putus. Sama OBH juga lanjut. Sama persis kayak resep pas kontrol di Dharmais kemaren :))  Makanya jangan sok tau ya Mbak Widya...

Kami langsung mengurus semuanya dan pulang sore itu juga. Alhamdulillah.

Oh ya, untuk review MRCCC Siloam Semanggi silakan liat postingan ini ya.

Makasih yah buat semua yang udah doain Ibu :')

**Ibu saya memiliki multiple myeloma sejak tahun 2011, dan rutin kontrol di RS Kanker Dharmais, Jakarta Barat. Silakan klik menu "Multiple Myeloma" untuk melihat postingan terkait MM. Semoga kita bisa saling mengenal dan saling menguatkan :D

Baca Juga:
Horee! RS MRCCC Siloam Semanggi Terima Pasien Kanker BPJS! :D
Review RS MRCCC Siloam Semanggi

Popular Posts