Tuesday, December 23, 2014

Contoh Pertanyaan untuk Konsultasi Dokter



Sebelum ke dokter, ada baiknya mengambil pulpen dan kertas, dan siapkan pertanyaan sejak dari rumah.

Menyiapkan pertanyaan banyak gunanya.

  1. Kamu bisa lebih memaksimalkan waktu konsultasi.
  2. Lebih banyak info yang bisa kamu dapet.
  3. Kamu merasa lebih 'setara' dengan dokter sebab kamu udah punya pengetahuan tentang penyakit kamu.
  4. Kamu merasa lebih punya kontrol terhadap tubuh kamu dan apa yang akan kamu lakukan untuk menyehatkannya kembali.

Di posting kemarin udah dibahas tips mempersiapkan konsultasi ke dokter.

Nah. Berikut contoh pertanyaan untuk kamu tanyain.

Ada dua penyakit yang dicontohin di sini, yaitu diabetes tipe 2 dan sobek sendi lutut. Langsung aja ya dalam bentuk ceklist.


1.  DIABETES TIPE 2

Cek gula darah
- Seberapa sering harus cek gula darah?
- Berapa angka normal yang harus dicapai?

Perubahan gaya hidup
- Perlu ubah pola makan/jenis makanan? Jadi kayak gimana?
- Gimana cara menghitung karbohidrat makanan?
- Perlu ke ahli gizi gak untuk meal planning?
- Olahraga? Yang boleh apa? Berapa kali seminggu, berapa lama seharinya.

Obat
- Obatnya: apa, berapa jenis, untuk apa, dan ada generiknya gak.
- Kapan harus dikonsumsi.
- Perlu suntik insulin gak.
- Kalo ada masalah (jantung, darah tinggi, dll dll sebutin kondisi tubuh kamu). Gimana cara me-manage-nya secara bersamaan? Obatnya ada yang konflik gak.

Komplikasi
- Komplikasinya bisa apa aja?
- Apa tanda dan gejala gula darah rendah/tinggi? Treatment-nya?
- Perlu cek keton gak?
- Seberapa sering harus monitoring komplikasi? Harus ketemu dokter spesialis apa?
- Dicover asuransi/BPJS gak?

Dari dokter, kamu bisa antisipasi pertanyaan berikut:
1. Kamu udah paham treatment plan kamu dan yakin bisa jalanin?
2. Gimana cara kamu nge-handle diabetes kamu selama ini?
3. Kamu pernah ngalamin gula darah rendah?
4. Pola makan sehari-hari dan jenis makanan biasanya gimana?
5. Olahraga gak? Apa, dan seberapa sering?
6. Yang kamu rasa paling sulit dari pengobatan diabetes kamu apa?


2.  SOBEK SENDI LUTUT

Ini kejadian sama temen saya Titi Akmar karena cedera olahraga pas dia lagi basket. Ini contoh daftar pertanyaannya:

Seberapa parah. 
- Sobek sebagian apa seluruhnya. 
- Kalo ada stage-nya, ini stage/grade berapa. Artinya apa. Ke depannya gimana. 
- Sering terjadi gak sih?
- Bengkak (edema) karena apa.
- Kalo diliat dari hasil MRI, ada kombinasi/kemungkinan injury2 lain gak sih di lutut.

Pilihan treatment non-operasi apa aja
- Obat  antibiotik kalo ada infeksi.
- Suntik untuk kurangin radang.
- Fisioterapi. (biasanya ada beberapa jenis dalam 1 rangkaian yg biasanya 1-2 mingguan. Minta kasih tau itu apa aja, kayak gimana & fungsinya utk apa).
- Knee brace
- Kemungkinan sembuh tanpa operasi. Bisa gak kembali ke kondisi semula. Apakah kalo gak operasi ada kemungkinan bakal ngalamin sakit2 lainnya di area itu & jadi tambah parah.
- Jenis treatment yg bisa sendiri di rumah & obat2nya. (kompres, penghilang rasa sakit, gerakan ringan, dll)

Kalo operasi:
- Kenapa perlu.
- Apa nama operasinya, dan prosedurnya gimana (ini penting kalo mau pake asuransi.)
- Tujuan operasi (perbaikan minor, apa rekonstruksi)
- Success rate. Ada kemungkinan kambuh lagi gak.
- Efek gak enak pascaoperasi (sakit, kaku, jalan gak stabil)
- Waktu pemulihan berapa lama sampe bisa aktivitas normal/olahraga lagi.

Gerakan tubuh
- Perlu ubah tipe olahraga gak. Yang boleh apa aja.
- Latihan olahraga/stretching yg bisa bantu.
- Gerakan yg gak boleh dilakuin.

Lain-lain
- Perlu ganti sepatu/footwear2 lainnya gak. Yg direkomendasiin yg kayak gimana.
- Ada efek ke tulang punggung gak. (Kalo mau sekalian aja bawa hasil lab punggung lo kalo ada)


Nah gitu kira-kira contoh pertanyaannya.

Intinya, tanyain inti masalah dan solusinya apa aja.

Jangan lupa browsing situs-situs kesehatan tentang penyakit kamu. Dari situ kamu bisa dapet item pertanyaan yang lebih kaya, soalnya kamu bisa bandingin macem-macem opsi yang ada. :)

Tips Mempersiapkan Kunjungan ke Dokter

Karena pertemuan dengan dokter biasanya berlangsung singkat, ada baiknya kamu mempersiapkan hal-hal yang ingin kamu konsultasikan supaya pertemuannya berjalan maksimal.

Berikut beberapa hal yang bisa kamu lakukan untuk mempersiapkan sesi konsultasi ke dokter.

1. Tulis semua gejala yang kamu rasakan. Termasuk kapan mulainya dan kapan jadi makin parah/jadi mendingan.

2. Tulis semua nama obat yang kamu konsumsi. Termasuk vitamin dan suplemen.

3. Tulis penyakit atau kondisi medis lain yang kamu miliki. Kalo kamu ada anemia, hipertensi, alergi, atau larangan mengkonsumsi suatu obat, ini bisa kamu infoin ke dokternya.

4. Bawa hasil-hasil lab sebelumnya. Ini penting supaya dokter bisa tau kondisi badan kamu dan progres penyakit kamu udah sampe mana. Kamu juga bisa tanyain kalo ada yang gak ngerti. Kamu bisa bawa hasil cek darah, USG, CT Scan, MRI, dan lain-lain yang berhubungan dengan penyakit yang dikonsultasikan.

5. Bawa keluarga atau teman. Mereka bisa bantu kamu pas nanya-nanya dan gali info lebih dalem ke dokternya. Atau saat harus ngambil keputusan.

6. Tulis daftar pertanyaan yang mau kamu ajuin. Ini penting biar gak ada yang ketinggalan, dan gak ada penyesalan saat sampai di rumah.


Tips memperkaya daftar pertanyaan:

  1. Rajin-rajin cari info tentang penyakit kamu. 
  2. Googling juga arti hasil lab kamu. 
  3. Tanyakan kemungkinan-kemungkinan yang akan bisa terjadi ke depannya. 
  4. Tanya juga apa dampaknya jika kamu melakukan/tidak melakukan/menggunakan/tidak menggunakan/mengkonsumsi/tidak mengkonsumsi XYZ (yang berhubungan sama penyakit kamu). 
  5. Kalo belom tau sakit apa, coba baca posting ini buat ngecek kemungkinan penyakit kamu. Atau posting ini untuk inspirasi pertanyaan.

Monday, December 22, 2014

7 Situs Web Terbaik untuk Cek Penyakit


Ngerasa gak enak badan tapi gak tau sakit apa?

Sekarang kamu bisa investigasi diri sendiri dulu sebelum memutuskan pergi ke dokter.

Catat gejala yang dirasakan dan cari tahu di situs-situs berikut ini.

1. AAFP
Ini adalah situs milik American Academy of Family Physician. Sebelum ke dokter, coba aja main-main ke sini. Ada flowchart yang bisa kamu ikutin. Dimulai dari gejala yang kamu yang kamu rasain, diagnosa penyakit, dan apa yang perlu dilakukan. Informatif, enak diliat, dan sangat amat mudah.



2. Baby Center
Yang punya bayi, batita, atau balita, cek gejala-gejalanya di sini. Pertama, pilih umur anak. Lalu pilih gejalanya. Banyak foto-foto dan rekaman suara yang membantu mencocokkan gejala dan penampakan penyakit.



Nah, kalo udah tau (kira-kira) nama sakitnya apa, cari info lebih lengkap di :

  1. Mayo Clinic Ini yang paling enak dibaca. Bahasanya mudah. Isinya? Padet ilmu! Suka ada gambar-gambarnya juga.
  2. NHS Ini juga lengkap. Dari Layanan Kesehatan Nasional Inggris.
  3. CDC Ini situs resmi Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Pemerintah Amerika Serikat. Lengkap banget semua info di sini.
  4. Web MD Enak. Lengkap. Dibagi-bagi per section kayak Mayo Clinic.
  5. Untuk bayi, balita, batita, langsung ke Milis Sehat. Enaknya, ini langsung dalam bahasa kita :)

Ayo semangat cari info penyakit yang kamu rasakan.

Manfaatnya:

  1. Lebih tahu kondisi kamu yang sebenarnya.
  2. Lebih punya kepastian. Kamu tahu apa yang sedang dan akan terjadi.
  3. Punya kontrol lebih. Kamu tahu apa yang harus dan akan dilakukan. Tahu akan dikasih obat apa dan untuk apa. Tahu akan dilakukan tes lab apa dan untuk apa. Dan kamu bisa putuskan apakah akan lakukan atau tidak, dan kapan waktunya.
  4. Kamu bisa kroscek kalau dokter kamu masih on track apa nggak.
  5. Buat panduan second opinion di dokter lain.

Males karena pake bahasa inggris? Hmm. Harus diakui, situs berbahasa Indonesia yang lengkap mengulas info-info penyakit dengan tampilan menarik memang gak ada. Tapi gapapa. Jangan sampe ini menghalangi kamu untuk cari info kesehatan yang berkualitas. Coba pake google translate :)

Penting: Situs-situs tadi bukan berarti bisa menggantikan dokter profesional, ya. Itu untuk panduan umum aja. Untuk kepastian diagnosis dan pengobatan, kamu tetap perlu ke dokter. (Kecuali milis sehat, lebih terpercaya daripada dokter spesialis anak kebanyakan, hehe :D )

Sehat-sehat yaaa!

Gambar dari sini

Saturday, November 1, 2014

Review: Lifecare Taxi Blue Bird

Hai! Pagi ini saya mencoba layanan baru dari BlueBird, yaitu Lifecare Taxi. 

Lifecare Taxi adalah taksi berbentuk van yang dikhususkan bagi warga senior dan difabel, maupun yang memiliki keterbatasan fisik karena sakit. 

Yang spesial dari layanan ini adalah bangkunya yang bisa diturunkan keluar mobil dengan remote, sehingga memudahkan penumpang untuk naik. Tinggal duduk, dan kursi akan berputar dan naik dengan sendirinya kembali ke dalam mobil.

Saya mengetahui layanan Lifecare Taxi (LCT) ini dari bapak-bapak supir Blue Bird yang mengantar kami dua hari yang lalu, saat Ibu dan Bapak sama-sama kontrol ke Dharmais. Kami pesan dua taksi sedan biasa. Melihat Ibu dan Bapak yang sudah senior dan pakai kursi roda, kedua bapak supir menyarankan kami pesan LCT, yang sekaligus muat banyak orang. 

Saya memesan LCT via aplikasi ponsel. Kami pesan untuk besok jam 8 pagi. Ibu saya yang berusia 67 tahun akan kemoterapi di RS Dharmais. Selama ini kami menggunakan taksi sedan biasa, dan Ibu memang kurang nyaman dengan mobil sedan, sebab posisi bangkunya rendah dan sandarannya tidak bisa diatur mengikuti kondisi punggung beliau. Tiap naik sedan, Ibu selalu duduk agak maju dan punggungnya diganjal bantal atau tas. Jadi, Lifecare Taxi ini layak dicoba.

Dari hasil browsing tentang Lifecare Taxi Blue Bird, ternyata layanan ini sudah banyak tersedia di negara maju seperti Jepang. Awalnya juga gak terbayang seperti apa kursi yang bisa turun keluar mobil sendiri, tapi setelah lihat fotonya, jadi tambah excited! Apalagi layanan ini adalah salah satu CSR dari Blue Bird. Malah saya yang deg-degan sendiri ngebayangin besok mobil van biru muda bertuliskan Lifecare Taxi akan parkir di depan rumah, kesannya keren-keren gimanaaa gitu, ahaha! xD

Esok paginya, LCT sudah datang jam 7.30. Taksi nomor BS 510 ini sengaja datang setengah jam lebih awal. Biar gak macet. Pak supirnya super baiiikk dan ramah. Namanya Pak Miswan. Beliau menjelaskan dan menunjukkan kelebihan LCT, termasuk demo kursinya itu dong, hehehe. 


Pukul 7.45 kami pun berangkat. Ibu sangat nyaman bersandar di kursinya, alhamdulillah. Captain seat, dengan leg room yang lega. Kaki Ibu leluasa bergerak. Dalam hati, saya bersyukur banget Ibu gak perlu lagi capek punggungnya :'-) Alhamdulillah akhirnya ada solusinya :'-)


Armada LCT yang kami naiki adalah Nissan Serena. Selain kursi yang dimodifikasi, semuanya standar tanpa diubah. Ada LCD TV di atas kami, individual blower samping di masing-masing pintu, serta pegangan atas dan samping. Baris belakang muat tiga orang. Masih bisa plus kursi roda lagi di belakangnya. Kalau kursi rodanya dua, atau barangnya banyak, salah satu kursi belakang bisa dilipat untuk menambah ruang. Memang standar, tapi bagi warga senior, difabel, dan sakit, layanan taksi seperti ini sangat sangat membantu.

Kata Pak Miswan, ada seorang pelanggannya terlahir dengan keterbatasan fisik hingga kedua kakinya mengecil. Ia pakai kursi roda karena tak bisa menggerakkan kaki sama sekali. Hebatnya, ia tetap bekerja tiga kali seminggu dan rutin memakai LCT ke kantor. Wuah, salut!


Lifecare Taxi diresmikan medio September 2014. Sejauh ini, armada LCT baru ada 5 unit. Semua di pool pusat Blue Bird di Mampang, Jakarta Selatan. Untuk melayani lebih cepat, Lifecare Taxi juga ditempatkan di pangkalan-pangkalan Blue Bird di rumah sakit besar seperti RS Pondok Indah, RS Siloam Semanggi MRCCC, dan RS Dharmais.

Karena merupakan bagian dari CSR Blue Bird, Lifecare Taxi bertarif normal. Artinya, sama dengan tarif taksi Blue Bird sedan reguler. Buka pintu Rp7.000,- dan biaya tunggu Rp42.000,- per jam. Lifecare Taxi hanya bisa digunakan atas pesanan (by order) atau dari pangkalan rumah sakit di atas. Tidak bisa naik di jalan.

Sore saat kemoterapi Ibu selesai, saya kembali memesan LCT via ponsel. Tadinya untuk pukul 17.30. Namun, Ibu selesai lebih cepat, jadi saya menghubungi call centre Blue Bird untuk maju jadi jam 17.00. Saya langsung dikonfirmasi bahwa mobil telah berangkat dari Siloam Semanggi MRCCC. Dari GPS, mobil terlihat masih di area Senayan. Ibu memanfaatkan waktu untuk shalat.


Tak lama, LCT bernomor BS 509 telah menanti kami di lobby utama. Kali ini dengan Pak Suyanto. Beliau pun baik dan ramah, dan banyak punya kisah-kisah menarik. Kemacetan tol Gatot Subroto di Jumat sore itu hampir-hampir tak terasa karena kami ngobrol seru sepanjang jalan.

Saya merasa bersyukur bisa dua kali berturut-turut kebagian LCT anyar yang baru ada 5 unit se-Indonesia. Tapi, di sisi lain, saya merasa ada yang jauh lebih memerlukan mobil ini daripada kami. Mereka yang total gak bisa jalan, misalnya. Ibu pun setuju. Mobil ini cuma sedikit, jadi sepertinya Ibu akan tetap akan memakai taksi sedan reguler saja. Mungkin Bapak yang akan pakai LCT, karena pergerakan beliau lebih lambat, dan butuh ruang ekstra untuk kursi roda.

Jam 18.15 kami tiba di rumah. Alhamdulillah, perjalanan hari ini bener-bener nyaman dan menyenangkan! Puas banget! 

Kami menghargai sekali usaha Blue Bird dalam mempermudah aksesibilitas dan mobilitas warga senior, difabel dan keterbatasan fisik melalui Lifecare Taxi. Terasa banget manfaatnya. Semoga armadanya bisa diperbanyak sehingga bisa lebih luas melayani kebutuhan masyarakat. Amin! 

Semoga juga, langkah ini bisa bikin semangat Pemda DKI dan kendaraan umum lain dalam memperbanyak fasilitas bagi warga berketerbatasan fisik, sebab udah saatnya banget Jakarta jadi inklusif dan ramah kursi roda. Setuju? :)

Thursday, October 30, 2014

Tips Hemat Biaya Obat

Obat adalah salah satu pengeluaran terbesar jika penyakit datang. Simak tips berikut untuk mensiasatinya:

1. Setelah terima resep, pastikan kamu tahu nama obatnya. Tanya ke dokternya. Fungsinya apa.

2. Sebelum menebus, tanya lagi ke petugas apotik. Tegaskan lagi nama obatnya. Ini bekal utama kamu googling info tentang obatnya. Kedua, tanya harganya. Kalo mahal, tunda dulu aja. Beli di luar rumah sakit biasanya lebih murah. Apalagi di Pramuka.

3. Sekarang cek kegunaannya. Sesuai gak dengan penyakit kamu. Search nama obatnya di www.mims.com (ini yang paling enak dibaca) atau www.drugs.com.

Liat di baris “Indikasi/Indication” (yang artinya “Ini buat ngobatin: ABCD”). Abis itu, liat baris “Kontraindikasi/Contraindication” yang artinya: “Ini nggak boleh buat yang punya: XYZ.”

Kalo gak sesuai sama penyakit kamu, coba tanya dokternya lagi, deh. Kalo dia bilang cuma tambahan aja atau ga terlalu perlu, gak usah.

Kalo cuma vitamin doang juga gak usah. Atau cari pengganti setaranya yang lebih murah. Biasanya vitamin-vitamin gini justru yang mahal harganya.

4. Di www.mims.com atau www.drugs.com kita juga bisa melihat isi kandungan obat (contents) dan harga resminya. Ini paling penting kalo kamu mau hemat. Soalnya, kamu bisa beli generiknya yang jauh lebih murah. Nih saya kasih contoh.

Contoh 1:
Obat paten berikut ini:
Nama obat: Clotix, CPG, Clidorel, Febogrel, Placta, dll
Isi/Contents: Clopidogrel
Harga 30 tablet 75mg = Rp330.000 sd Rp375.000
(Rp11.000 sd 12.500/tablet)
Bisa diganti sama generik:
Nama obat: Clopidogrel
Isi/Contents: Clopidogrel
Harga 30 tablet 75mg = Rp180.000
(Rp6.000/tablet) ==> Hemat separuhnya.

Contoh 2:
Obat paten berikut ini:
Nama obat: Narfoz, Invomit, Lametic, Onetic, dll
Isi/Contents: Ondansetron
Harga 12 tablet 8mg = Rp228.000 sd Rp264.000
(Rp19.000 sd 22.000/tablet)
Bisa diganti sama generik:
Nama obat: Ondansetron
Isi/Contents: Ondansetron
Harga 10 tablet 8mg = Rp20.000
(Rp2.000/tablet) ==> Hemat SEPER-SEBELAS-PARUH-NYA!!!

Gila, kan? :D Hehe. Bayangin kalo kamu mesti beli 30 butir untuk tiap jenis obat sebulan. Kalo obatnya ada 3 jenis, minimal kamu akan bayar 3 x 3 kali lipatnya, alias 9 kali lipatnya.

Takut kualitas generik jelek? Halaaah, itu trik dagang. Sama aja, kok. Cuma beda di nama dan desain bungkusnya aja. Isinya sih sama persis.

5. Cari pengganti yang setara. Artinya, cari yang isi dan dosisnya sama.

Contoh 3:
Obat paten berikut ini: Brainolin
Isi/contents: Citicoline
Harga 30 tablet 1000mg = Rp350.000,-
Misalnya generik Citicoline gak ada. Adanya yang merk Takeline. Isinya sama, citicoline juga. Tapi cuma 500mg. Ya gapapa. Beli aja yang 500mg, minumnya sekali 2 tablet. Kan jadi 1000mg juga.
Harga Takelin 60 tablet 500mg = Rp120.000,- ==> Hemat sepertiganya :D

Inget, yang penting isi dan dosisnya harus sama.

Contoh 4
Menyetarakan suplemen yang isinya macem-macem
Ini trik yang tiga level lebih tinggi dari nyari-nyari generik, hahahahah! Gapapa. Sini saya ajarin caranya :D
Misal: bokap diresepin suplemen otak namanya “Forneuro”. Harganya mahal. Saya ‘pecah’ aja jadi 3 obat lain yang isinya sama, dan harganya jauh lebih miring. Namanya “Neurodex”, asam folat dan vitamin E. Nih saya ajarin caranya.

Resep dokter: Forneuro
Isinya:
- Vit B1 100 mg
- Vit B6 50 mg
- Vit B12 100 mcg
- Natural vit E 200 IU
- Folic acid 400 mcg
Harga 30 tablet = Rp112.500
Harga per tablet = Rp3.750

‘Resep’ pecahan saya:
1. Neurodex
Isinya:
- Vit B1 100 mg
- Vit B6 200 mg
- Vit B12 250 mcg
Harga: 200 tablet Rp79.000 (Rp395/tablet)

2. Vitamin E merk lain 400 IU
Harga: 60 tablet Rp30.000 (Rp50/tablet)

3. Asam folat
Harga: 100 tablet Rp10.000 (Rp10/tablet)

Harga semuanya 30 tablet = Rp13.650
Jadi harga per tabletnya = Rp455,-
Bandingin sama Forneuro yang per tabletnya Rp3.750,-. Lebih murah 8x lipat, isinya sama (yg generik malah lebih), dan dokternya oke2 aja tuh pas saya laporin :D

!!! Catatan penting: kelebihan vitamin bisa dibuang dari urin. Khusus untuk obat, selalu turuti dosis dari dokter. Inget: Cari pengganti yang isi dan dosisnya sama.!!!

Semua info ini dapetnya dari mana? Dari www.mims.com aja yang paling gampang dibaca. Mau gampangnya lagi?

6. Beli di Pramuka. Bawa resep kamu ke sana, trus tanya sama engkoh-nya: “Obat KLMNO ada generiknya gak?” Pasti langsung dikasih.


Ini salah satu toko andalan saya di sana. Namanya Sinar Sehat. So far bisa dipercaya, kok. Saya selalu beli obat di sini. Cari aja toko yang paling rame di lantai dasar.

7. Kalo obat kamu tergolong susah dicari, atau kebangetan mahalnya (misalnya obat kanker), rajin-rajinlah bergaul dengan sesama penyandang penyakit yang sama. Bisa di rumah sakit, atau di yayasan yang khusus menangani penyakit itu. Informasi obat murah juga bisa kamu dapet dari suster, atau bahkan dokternya langsung. Jangan lupa kasih senyum lebar ke mereka, ya :)

Atau, kamu ikut BPJS aja. Hampir semua obat kanker (dan juga tindakan seperti operasi, radiasi, dll semuanya) dicover pemerintah. Kamu gak perlu bayar sama sekali. Silakan cek petunjuk pendaftaran BPJS di link ini.

Semoga tips tadi membantu, ya. Semangat selalu untuk tetap sehat!

Monday, October 6, 2014

Review Film: "Sebelum Pagi Terulang Kembali"




Kalau ada film Indonesia tentang korupsi yang all-in-one bagusnya, it's gotta be this one. 

SPTK berkisah ttg keluarga Yan (Alex Komang) dan Ratna (Nungki Kusumastuti). Keluarga mereka adalah keluarga sederhana, terhormat, dan jujur. Yan bekerja sebagai pegawai negeri di Kementerian Perhubungan. Ratna mengajar filsafat di Universitas Indonesia. Keduanya orang-orang jujur dan menjunjung tinggi nilai kebenaran dan kejujuran. Di kantor, Yan dikenal antisuap dan punya rekam jejak bersih sebagai pejabat lelang. Tak sekalipun ia pernah menerima proyek bohong-bohongan atau kongkalikong. Keluarga Yan dan Ratna tinggal bersama Susi (Maria Oentoe), ibunda Yan, di rumah 'jaman dulu' yang sederhana namun tertata asri. 

Mereka memiliki tiga anak: Firman (Teuku Rifnu Wikana), Satria (Fauzi Baadila) dan Dian (Adinia Wirasti).

Dian perempuan yang manis. Hobi lari, yoga, dan mengajar puisi bagi anak jalanan. Ia kesayangan keluarga. 

Firman dan Satria, sayangnya, memiliki sibling rivalry sebagai anak lelaki yang paling dibanggakan dan berarti bagi orangtuanya. 

Satria yang bekerja di bidang konstruksi selalu iri pada sang kakak yang dianggapnya anak emas. Mengetahui ada peluang tender pembangunan empat pelabuhan di kantor ayahnya, Satria yang ingin membuktikan kemampuannya pun membujuk Yan untuk meloloskan perusahaannya. 

Di sisi lain, Firman yang kehilangan pekerjaan dan baru saja cerai, merasa kalah dari Satria yang sukses dan mampu memberi macam-macam untuk orangtuanya. 

Selanjutnya digambarkan kebimbangan Yan yang amat dalam saat menghadapi permintaan Satria. Di tengah kebimbangan itu, ternyata ada kekuatan-kekuatan lain di belakangnya yang, tahu-tahu, membuat segalanya terjadi berlawanan dengan keinginannya. Alur cerita perlahan mengungkap benang merah antara keteguhan Yan, ambisi Satria, rasa kekalahan Firman sang kakak, dan buahnya yang menimpa tiga perempuan lain dalam keluarga itu.

Saya berkesempatan menonton film ini saat peluncuran aplikasi "GratIS" oleh Komisi Pemberantasan Korupsi tanggal 1 Oktober lalu di XXI Epicentrum Rasuna Said. SPTK memenangi kompetisi film dokumenter antikorupsi yang diselenggarakan KPK dan Transparency International Indonesia. 

Bagi saya, film ini terasa dekat. Dari latar belakang pekerjaan, keluarga, kampus, semuanya sama. (Eerrr, bukan berarti ini film dokumenter tentang saya, ya, ahahahah!) Dialog-dialognya sangat bagus. Sederhana tapi menyentuh.

Salah satu moral utama dari film ini adalah, kalau mau baik, tidak bisa hanya diri sendiri yang berlaku baik. Seluruh anggota keluarga harus berlaku baik. Dan menjunjung nilai-nilai yang sama

Kalau mau masuk surga, usahanya harus bareng-bareng. Masuk surga itu gak bisa sendirian

Masing-masing anggota keluarga adalah tiang penyangga bagi yang lain. Ambruk satu, ambruk semua. Harus kokoh semuanya. 

Ini sejalan, sih, dengan pesan KPK saat sosialisasi antikorupsi di kantor, bahwa nilai-nilai kejujuran dan antikorupsi sebaiknya ditanamkan sejak dini dalam keluarga. Keluarga, terutama ibu, berperan penting dalam membentuk karakter anak, suami, dan keluarga secara utuh. (Jadiiii, ibu-ibu di rumah aja biar puas main dan seneng-seneng sama anaak! Ga usah ngadepin macet tiap hari yaaay! Hahahah <--- Emak2 dilema kerja kantoran)

Katanya, film ini diputer kok di bioskop. Tapi kita jarang yang tahu, ya. Sekitar Mei 2014, dan periode tayangnya memang gak lama di XXI. Malah lebih ke screening-screening di beberapa universitas di luar Jakarta. And sadly it didn't receive as much attention as its commercial counterparts.

Saya jatuh cinta sama alurnya yang manis dan mengalir tenang, pemain-pemainnya yang, wow, gak ada lagi orang yang lebih tepat untuk meranin, karakter-karakternya juga kuat dan dikembangkan cukup baik, terus juga gambar-gambarnya, angle-anglenya, propertinya, semuuua detilnya saya suka. Sangat teliti, dan keren!

Dan yang penting, itu semua gak dikompromikan sama logika dan pesan cerita yang mau disampaikan. Tetep ngalir dengan sempurna tanpa ada yang hilang.

You know what, in fact, I think this film is, so far, the best Indonesian film of the year :)

Film berdurasi 1 jam 42 menit ini bisa ditonton GRATIS di sini.

Selamat menyaksikan!

Wednesday, September 17, 2014

Tips Pintar Memilih Asuransi



1. Punya tujuan awal

Orang ngambil asuransi karena dua kemungkinan. Satu, belum punya asuransi sama sekali. Kalau kamu tipe yang ini, pastikan asuransi kamu memberi benefit sebesar-besarnya. Nutup semua-muanya. Karena ini akan jadi asuransi utama kamu. Dua, udah punya asuransi, tapi masih kurang cukup. Kalo kamu tipe nomor dua, pastikan asuransi kamu bisa double claim atau koordinasi manfaat (nutupin selisih dari asuransi pertama).

2. Produk

Cari yang memberi manfaat (benefit) sebesar-besarnya. Manfaat adalah jumlah uang yang akan diberikan jika terjadi apa-apa dengan kamu. Jadi, jangan malas membandingkan benefit tiap asuransi yang kamu survey. Liat contohnya di postingan ini. Pake tabelnya untuk bantu kamu. Prinsipnya, kamu harus bisa dapet manfaat sebesar-besarnya dari setiap rupiah yang kamu bayar.

Pakai asuransi tradisional. Yang gak ada unsur nabung/investasi-nya. Hindari unit link. Preminya muahaal! Dengan jumlah uang yang sama, kamu bisa dapet asuransi untuk sekeluarga (3 orang) baik jiwa maupun kesehatan. Masih sendiri? Ya buat liburan aja :)

Untuk asuransi jiwa, pilih yang berjangka waktu 5, 10, atau 15 tahun. Itu jaaauh lebih terjangkau daripada asuransi whole-life yang seumur hidup (sampe usia 99 tahun).

Waspada iming-iming bonus. Diskon premi, atau bahkan premi kembali. Biasanya yang model-model gini preminya justru mahal dan benefitnya kecil. Baca postingan ini deh untuk tau hal-hal kayak gitu.

Cari harga yang pas di kantong. Kalo asuransi inceran kamu gak masuk budget, cari alternatif lain. Pasti ada, kok. Inget: jangan pernah paksakan kemampuan kamu.

3. Service

Agen asuransi adalah orang pertama yang bisa kamu pegang kalau terjadi apa-apa. Orang ini yang nanganin kamu dari awal, mulai dari memberi ilustrasi sampai nge-handle klaim kamu. Informatif. Knowledgable terhadap produknya, perusahaannya, dan asuransi pada umumnya. Tanya sebanyak-banyaknya. Tanya setiap item manfaat yang ada. Tanya prosedurnya. Tanya syarat-syarat dan pengecualiannya. Harus bawel! Jangan gak enakan! Inget: kamu mau ngeluarin duit jutaan! Sukur-sukur kamu nemu yang financial planner certificate dan tulus membantu kamu meraih manfaat sebesar-besarnya dengan biaya sekecil-kecilnya (believe me, mereka ada!) Dan pastikan orangnya bisa dipercaya. Kamu juga harus ketemu langsung ya sama orangnya. Soalnya, ada lho agen yang pinter banget jelasinnya kalau di email/bbm/whatsapp, tapi pas ketemu ternyata mereka blank abis. Gimana mau nanganin klaim kamu ntar, hehe.

Coba tes customer service-nya via telfon. Bikin skenario seolah-olah kamu sakit. Be a good actor. Be a good director. And be a good script writer, too. Siapin semua situasinya se-real mungkin. Dari situ, kamu bisa liat gimana mereka nge-handle klaim. Kooperatif? Mau membantu? Knowledgable? Memberi solusi? Cepet? Lelet? Nyusahin? Semua bisa diketahui cuma dengan modal telfon dan akting yang sudah disiapkan skenarionya :)

4. Perusahaan

Cek reputasi perusahaan asuransi kamu dari berita-berita. Ini penting. Biasanya perusahaan-perusahaan yang oke maupun udah mau kolaps akan masuk liputan ekonomi atau bisnis. Bisa juga kamu liat dari daftar awards (meski bukan jaminan kualitas pelayanannya juga sih. Kebanyakan malah cuma diliat dari nilai aset dan performa keuangan perusahaan aja (yakni berapa banyak uang yang berhasil mereka kumpulin.) Jadi, gak usah terlalu berpatokan sama ini sih. Yaaa sekedar tau info-info aja.

Selain itu, coba cek angka RBC (risk-based capital) perusahaan. Ini adalah salah satu indikator kesehatan keuangannya. Angka ini menandakan kemampuan perusahaan asuransi membayar jika terjadi klaim atas semua nasabahnya. Minimum 120%. Semakin besar RBC, semakin baik. Coba cek di sini untuk info singkat dan padat tentang RBC. (Baca sampe poin-poin atas ajah abis itu udah hahaha!)

4. Rumah sakit tujuan

Terutama untuk yang ambil asuransi kesehatan sistem kartu. Cek rumah sakit sasaran kamu (yang kemungkinan besar kamu akan dirawat di situ) apakah mereka terima kartu asuransi kamu. Cek juga beberapa rumah sakit alternatifnya. Lakukan pengecekan sebelum kamu ambil asuransinya ya. Kalo RSnya gak terima, agak PR sih. Nanti kamu akan disuruh bayar normal dulu, baru reimburse.

6. Sabar

Memilih asuransi harus cermat. Gak usah buru-buru. Allow yourself to consider, compare, re-consider and re-compare before finally making a decision. (Inget. You're going to pay millions!) Gak usah takut juga kalo bulan depan kenapa-kenapa. Mudah-mudahan sih sehat terus, kok :)


Masih banyak tips-tips lain di postingan sebelumnya. Selamat memilih ya! :D

Thursday, September 11, 2014

5 Hal yang Perlu Diwaspadai Saat Memilih Asuransi

1. Sekalian nabung
Ini biasanya di asuransi unit link, di mana premi kamu akan
diinvestasikan oleh pihak asuransi. Selengkapnya kenapa saya gak rekomen unit link silakan baca di sini ya.

2. Premi balik
Produk yang punya fitur ini karakternya mirip kayak UL. Preminya muahal dan benefitnya cuma sepersekian. Sayang uang kamu. Mending pake yang biasa aja. Lagian kalaupun premi kamu balik, kemungkinan juga dipotong biaya.

3. Agen yang manis
Pernah ada agen yang ramah dan sabaaar banget orangnya. Kalo ngobrol enak. Berasa kayak temen lama. Komunikasi di email pasti langsung dibales. Saya minta banyak dan selalu diturutin, instantly!

Kebetulan dia jual asuransi jiwa dan kesehatan gabungan yang UL. Preminya mahal banget 12 juta/tahun. Tadinya saya pingin ambil. Soalnya nih agen bisa diandalkan banget. Saya belom pernah nemu agen sebaik dia. Dan agak sayang ngelepas agen kayak gini.

Tapi, setelah saya pertimbangkan ulang cost and benefitnya, (saya bisa dapet asuransi lain yang benefitnya jaaauh lebih tinggi dengan harga jauh lebih murah. Lagipula, ntar gimana kalo dia yang mati duluan? Sama aja ntar ngurus klaimnya sama orang asing.) akhirnya saya putuskan gak jadi ambil.

4. Agen yang maksa
Kata-kata yang paling sering keluar dari agen model gini ialah, "Ayo lah Pak/Bu, buat bantuin saya." Ini mau jual asuransi apa jual rasa kasihan sik. Hadeeeh. Thanks, but no thanks.

5. Telemarketing
Jangan menyetujui asuransi yang kamu gak bisa liat benefit-benefitnya secara tertulis. Itu penting. Benefitnya aja gak bisa kamu liat. Apalagi isi polisnya. Gimana kamu mau klaim?

6. Everybody's doing it
"Ibu itu ngambil. Mbak itu dan Bapak itu juga lho. Udah banyak yang pada ngambil!"
Ini adalah trik marketing yang namanya "the bandwagon effect". Intinya semacam social influence gitu lah. Biar produknya keliatan kredibel di mata kamu karena udah banyak banget yang nge-like (ngambil). Trik ini memanfaatkan crowd appeal untuk mempengaruhi keputusan kamu supaya membeli produk yang ditawarin. Well, before you decide to jump in, always remember to carefully weigh the cost and benefits, and be a better judge for your own self :)

Kalimat tadi sekaligus jadi kesimpulan postingan kali ini, ya. :)

Ingat, jangan mudah termakan rayuan :)

Always remember to carefully weigh the cost and benefit, and be a better judge for your own self :)


Image http://aws-dist.brta.in/2014-04/12ae859de357a30309049ecf8151b082.jpg

6 Alasan Saya Tidak Ambil Asuransi Unit Link



Asuransi unit link udah sering banget dibahas di banyak tempat. Sempet jadi rame juga gara-gara para financial planner kondang pada ngebahas ini.

Buat yang belom tau, asuransi unit link adalah produk asuransi dengan investasi. Di asuransi jenis ini, sebagian premi kamu akan diinvestasikan oleh pihak asuransi ke dalam bentuk saham. Tujuannya, supaya bisa dapet keuntungan.

Dalam proposal ilustrasi, biasanya kamu akan diperlihatkan jumlah uang kamu yang berlipat ganda, sebagai hasil investasi ini. Namanya "Nilai Tunai". Inti pesannya adalah: "Uang kamu nggak hilang. Malahan bisa 'untung gede'. Soalnya sekalian investasi."

Well, saya cuma mau highlight:

1. Angka2 itu cuma perkiraan. Belum tentu hasilnya segitu.

2. Kamu gak pernah dikasih tau skema profit-sharingnya gimana. 50-50 atau 70-30 atau 95-5. Kamu cuma tau yang bagian kamu aja. Coba cocokin deh sama laporan bulanannya. Cek sama temen kamu yang sekarang ngambil UL. Bener gak angkanya segitu. Kebanyakan orang lupa dengan apa yang dijanjikan di proposal awal. Dan pas udah telanjur ngambil, mereka juga udah pasrah dapetnya berapa. Belum potong ini potong itu.

3. Kamu gak pernah tau risk-sharingnya gimana. Kalau investasi kamu merugi, gimana sebenernya pembagian kerugiannya. 50-50? 70-30? Atau 95-5? Kamu cuma tau yang bagian kamu aja.

4. Kamu gak punya kontrol terhadap investasi kamu. Ini nih yang menurut saya bikin sulit. Mau kamu ganti penempatan sahamnya gak bisa. Semua udah diatur sama manager di asuransinya. Mau kamu stop juga nggak bisa. Kenapa? Soalnya:

5. Nilai tunai ini sebenarnya untuk nutupin biaya administrasi di awal-awal, dan biaya premi kamu di dekade mendatang. Coba perhatiin deh. Unit link hanya mewajibkan kamu untuk bayar premi 10-15 tahun kan? Padahal proteksinya sampai 99 tahun. Liat baik-baik jumlah uang kamu di bawah 5 tahun. Abis itu 20 tahun mendatang. Liat ada bintang-bintang di situ? Itu artinya uang kamu nggak ada alias HABIS. Yes. Yang sebelum 5 tahun habis untuk biaya administrasi. Yang 20 tahun lagi habis untuk nutupin premi kamu (yang kamu bayarnya cuma 10 tahun doang itu).  Gak sebanding dengan yang udah kamu keluarkan kan?

6.  Biasanya juga, produk yang punya "Nilai Tunai" ini preminya muahal gak kira-kira. Bisa 3 kalinya yang standalone non-UL. Padahal benefitnya sama, atau malah lebih kecil. Satu, gak value for money. Dua, uangnya bisa kamu alokasiin buat yang lain. Liburan, misalnya. Atau kamu bisa ambil asuransi kesehatan plus asuransi jiwa sekeluarga. Beneran! Cari yang standalone non-UL. Bandingkan tabel ini dan tabel ini deh untuk liat seberapa mahalnya. Bandingkan benefitnya juga ya. Nanti baru nyadar deh.


Tanya: Ini seolah-olah produknya jelek banget ya. Trus buat apa dong diciptain ini produk?
Sebenernya ada, sih, kegunaan unit link. Antara lain untuk me-maintain kekayaan. Kekayaan siapa dan gimana caranya? Hmmm, saya pernah dibilangin sama temen saya yang financial planner, trus abis itu saya lupa! Mungkin kalo ada yang bisa ngingetin, silakan share ya :)

Apapun pilihan kamu, pastikan itu yang terbaik buat kamu :)

Foto: http://moneypro.in/unit.gif

Wednesday, September 3, 2014

Review Asuransi Kesehatan Cashless (Sistem Kartu)

Dear temen-temen,

Terima kasih banyak ya sudah berkunjung ke sini :)

Saya hanya ingin memberitahu, bahwa, setelah mempelajari, kini saya mantap untuk mengumumkan bahwa saya TIDAK mengambil asuransi apapun.

Alasan paling utama: saya BOSAN. Bosan bikin perbandingan hanya untuk menemukan bahwa akhirnya semua sama saja. Semua cuma permainan. Nanti saya jelasin di bawah. Ketebak banget lah pokoknya.

Tadinya saya bahkan udah buat 2 review lagi. Yang satu ngebandingin tipe asuransi yang semua dibayar sesuai tagihan, dan yang kedua untuk tipe santunan/non-kartu. Hampir-hampir saya post.

Alasan kedua, saya MALAS keluarin uang segitu banyak. Mahal. Not worthy.

Alasan ketiga: ASURANSI ITU HARAM.

Tadinya saya juga gak percaya. Masa sih niat baik untuk berjaga-jaga dibilang haram? Tapi akhirnya, setelah
- semua ulama meyakinkan saya bahwa asuransi memang haram
- ngeliat sendiri, dan
- alhamdulillah ngalamin sendiri rasanya dikasih proteksi dan berkah yang..... Beyond words... Tanpa asuransi apapun...

Saya semakin yakin dan mantap.

Ini ringkasan kenapa asuransi haram. Gak hanya ulama Indonesia aja, lho, yang ngomong. Ulama luar juga. Semua sepakat haram.

Asuransi mengandung unsur:

  1. Judi
  2. Gharar / gak jelas
  3. Riba 
  4. Zhalim
  5. Batil


JUDI

Asuransi memiliki risiko (1) pembayaran atas sesuatu yang belum terjadi, (2) rugi tanpa alasan, dan (3) meraup untung tanpa usaha.

Dalam masa pertanggungan, kita bisa sakit, bisa juga nggak. Ini kan spekulasi banget. Dan salah satu pihak pasti ada yang rugi. Persis judi beneran.

Kalo kita sehat, kita rugi. Udah bayar premi banyak. Ini namanya risiko rugi tanpa alasan. Sebaliknya, kalo kita sakit, kita meraup laba gak pake kerja. Perusahaan asuransi yang rugi. Gak ada yang adil dua-duanya.

Jika kita sakit, perusahaan asuransi terkena risiko pembayaran. Makanya mereka akan berusaha sekuat-kuatnya supaya pembayaran klaim sulit, atau dikurang-kurangi jumlahnya, dengan berbagai syarat dan ketentuan, ya kan?

Ini semua sifat-sifat judi. Dan judi itu haram.


GHARAR

Artinya gak jelas. Satu, dari sisi waktu. Kapan terjadinya? Dua, kejadian yang diklaimkan. Derajat sakit/celakanya yang kayak apa? Ringan, parah, atau meninggal? Tiga, klaim yang didapat. Ini juga bergantung dari poin dua, karena tergantung kejadian. Kalo parah, ya lebih banyak daripada yang ringan.

Ketidakjelasan klaim juga tercermin dari jumlah manfaat klaim yang didapat nasabah seringkali tak sesuai dengan yang dijanjikan.

Transaksi dalam Islam itu harus jelas dan transparan semua. Barangnya, jumlahnya, kualitasnya, lokasinya, cara pembayarannya, pihak-pihaknya, ketentuannya, SEMUA harus jelas. Ada satu aja yang gak jelas, gak boleh.

Transaksi gak jelas (gharar) itu haram.


RIBA

Ini yang paling berat dosanya.

Ada 2 jenis riba. Pertama, riba fadhl. Barang ditukar dengan barang yang sama, tapi jumlahnya lebih banyak. Dalam hal asuransi, "barang" yang ditukar ini adalah uang. Riba jenis ini adalah uang yang DITERIMA NASABAH jika klaim yang didapat lebih besar dari seluruh premi yang dibayar.

Misal sudah dua tahun ikut dan bayar premi 6 juta. Pas kecelakaan, total tagihan rumah sakit dibayarkan 10 juta. Nah yang 4 juta itu riba.

Singkatnya, nuker duit pake duit. Pembeli (nasabah) membeli dengan uang (berbentuk premi), untuk mendapatkan uang yang lebih besar (berupa pembayaran klaim dari perusahaan asuransi).

Riba kedua adalah riba nasi'ah. Sebenernya riba nasi'ah ini secara historis artinya pembebanan bunga karena si peminjam telat bayar. Ini yang jelas disebutkan dalam Quran. Jadi intinya karena ada penundaan pembayaran. Nah, sama kayak di asuransi. Nasabah dikasih uangnya nanti, kan, kalo udah kejadian. Bukan langsung saat bayar premi. Delay waktu ini yang membuatnya jadi riba nasi'ah.

Selain itu, premi-premi asuransi pasti akan diputar untuk mendapatkan bunga. Ini dobel riba nasi'ah-nya.

Sekedar info. Riba yang paling ringan aja dosanya sama kayak (maaf saya juga gak suka tapi saya harus tulis karena setara hukumnya).... Ah ga jadi saya tulis deh... Tonton aja nih video singkat 6 menit yang cakep banget bikinnya. Dari situ kita akan tau, bahwa riba saja sudah cukup jadi alasan kuat.

Riba gak cuma di Islam doang. Di agama Kristen banyak, bahkan Hindu dan Buddha pun ada.


ZHALIM DAN BATHIL

Zhalim artinya gak adil, sewenang-wenang, salah. Batil artinya salah. (Yang bisa bahasa Arab mohon koreksi.)

Nguras duit secara 'pintar'. Banyak banget cara supaya uang kita keluar. Dan saat klaim, nasabah tak pernah bisa membela dirinya.

Betapa banyak kasus, kita pasti udah sering denger. Proses klaim sulit. Pas bisa klaim, jumlahnya gak sesuai. Mau ambil 'tabungan' gak bisa. Pas bisa, banyak dipotong. Apa-apaan sih ini?

Unit link, selama 5 tahun sebagian besar premi yang kita bayar akan menguap untuk biaya akuisisi, administrasi, dan pengelolaan investasi. Kita gak boleh ambil (padahal katanya nabung). Mesti sampai tahun tertentu. Dan kalo sudah mencapai tahun itu mau diambil, nanti kena biaya lagi.

Konvensional: premi hangus.

Penguapan premi demi beragam biaya dan main hangus-hangusan itu cara yang batil, lho. Rugi di nasabah. Gak boleh ambil uang pihak lain. Yang bener, di Islam itu semua pihak harus setara. Untung dibagi hasil, rugi juga ditanggung bareng.

Premi gak hangus? Memang ada, tapi mahalnya naujubila. Nguras duit lagi dong.

Lalu klaim gak sesuai. Teman saya di Dharmais udah jadi nasabah asuransi kesehatan XYZ selama 10 tahun lebih. Suatu hari dia klaim manfaat penyakit kritis kanker sebanyak 20 juta per bulan, sesuai polis. Ternyata, yang dikasih cuma 10 juta. Ini cidera akad namanya. Khianat.

Asuransi mobil, selalu ada biaya pembuatan klaim 300.000. Kalo klaim 5 juta, kita jadi cuma dikasih 4,7 juta. Lagi-lagi gak sesuai.

Terlalu banyak syarat, formula perhitungan yang rumit/sulit dipahami/nyusahin, tidak tepat janji, dan lagi-lagi memaksa kita untuk keluar duit terus tanpa bisa menuntut keadilan.

Sekedar info, makan harta (uang) orang lain dengan cara yang batil (jelek, gak adil) udah diwanti-wanti di An-Nisaa ayat 29.

Intinya, masih banyak hukum-hukum Islam lainnya yang dilanggar oleh asuransi (dan produk-produk finansial lain). Tapi, itu pun rasanya sudah lebih dari cukup.



* * *


Dari pengalaman saya, asuransi, kredit, saham-saham di usaha gak jelas/gak syariah, semua membuat kita jadi teruuus menerus berkutat sama angka. Seolah-olah rejeki cuma duit doang.

Asuransi bikin kita lupa sama afterlife (kalo gak boleh saya bilang "akhirat" karena terlalu religius). Saking mikirin yang di dunia, jadi lupa ntar kalo meninggal, kita mau jawab apa di dalam kubur. Yang sekarang aja gak yakin. Apalagi kalo ditambah ambil asuransi dan hutang kredit yang tenornya bertahun-tahun.

Yang di otak kita jadi cuma duit terus. Pusing mikir asuransi, cicilan, duit kurang, hutang sini tambal sana. Gak kelar-kelar.

Keluar deh dari semua itu. Keluar secepat mungkin. Sistem-sistem ini membuat kita makin terlilit hutang dan riba. Hati dan hidup jadi gak tenang.

Solusinya? Nabung aja biasa. Alokasikan dana khusus untuk kesehatan. Atau nabung emas batangan. Perbanyak sedekah. Tahan keinginan (=sesuatu yang, kalo kamu nggak punya, NGGAK akan bikin kamu mati atau sakit secara fisik.)  

Asuransi boleh, tapi yang kayak gini, mirip dagang biasa aja.

Dan inget, kita punya Allah.

Allah jauh lebih berkuasa daripada perusahaan keuangan. Dan mahabenar janji-Nya.

Saya tau ini kedengeran basi. Well, silakan. Tapi kalo tertantang untuk lebih berani, ikutin dan buktiin. Silakan liat sendiri sistem siapa yang basi.

1. Stop yang haram

  • Tutup asuransi. Ganti sama sedekah dan yakin Allah sebaik-baik Penjaga dan Pelindung. Rugi besar? Gak apa-apa. Anggap aja bersihin dari dosa riba. Jangan diterusin preminya. Lagian kebutuhan masih banyak.
  • Lunasi hutang dan cicilan. Jangan percaya hutang produktif. Hutang itu konsekuensinya besar dunia-akhirat. Lunasin. Ambil lagi harga diri kamu sebagai manusia bebas. Baca ini, ini dan ini video singkat untuk solusinya.
  • Tutup reksadana dan saham non-syariah. 
  • Stop following LambTur dan sejenisnya. Ini serius. Kamu mau timbangan dosa kamu nambah di hari kiamat gara-gara orang-orang yang ga ada hubungannya sama kamu? Unfollow sekarang. Jangan mau makan bangkai

2. Perbanyak hal-hal baik

  • Azan langsung wudhu dan shalat. Langsung! Laki ke masjid. Jangan tunda. Kamu udah dipanggil ama Dzat yang megang nyawa kamu.
  • Perbanyak doa. Minta sama Yang Maha Mendengar dan Mengabulkan Doa.
  • Perbanyak sedekah. Di waktu lapang maupun sempit. Percayalah semua diganti berkali-kali lipat. Dan gak hanya dalam bentuk uang. Tapi jauh lebih besar daripada itu. Kesehatan, ketenangan hati, dikasih jodoh yang saling nyokong dalam iman, keluarga rukun dan tenteram, anak-anak nurut gampang diatur salih-salihah, ... Ingatlah bahwa banyak rizki yang tidak kita sadari. Tangan masih bisa ngetik di keyboard? Mata masih bisa melihat? Apakah itu bukan rejeki? Mau dikasih 1 miliar tapi jempol kamu dipotong dua-duanya? 
  • Berbaktilah yang sebaik-baiknya, sebagus-bagusnya pada kedua orangtua. Mereka pintu-pintu surga. Dan pintu rejeki kita. Siap secepatnya saat orang tua manggil nama kita. Layani layaknya abdi ngelayanin raja. Lower your wings of mercy unto them, lingkupilah orangtua dengan perlindungan dan kasih sayang sebagaimana induk burung melebarkan sayapnya untuk melindungi anak-anak mereka. Lembutkan ucapan. Sabar. Jangan malas. Percaya sama saya. Gak akan terasa nyesel sampe kita ngeliat mereka pake kain kafan. 
  • Silaturahmi. Siapa ingin rejeki diperluas, sambunglah tali silaturahmi, sering denger hadits itu, kan? Dan itu amat amat benar. Sering-sering ketemu orang-orang yang kita tau akan nunjukin kita ke jalan Allah. Yang baik-baik. Yang taat-taat. Tinggalin dulu temen yang hobi gosip dan boros di mall. Inget, kamu maunya dapet pahala dan rejeki. Bukan dosa.
  • Bersyukur. Nanti Allah akan cukupin. Yakin.


Satu lagi yang penting. Baca Quran, satu ayat aja sehari. Gak usah satu juz, tapi SATU AYAT aja. Target cukup segini aja. Mau jadi overachiever? Silakan banget! (Emang itu tujuannya, makanya target 1 ayat aja. Secara psikologis, melampaui target akan membuat kita makin bersemangat, kan!)

Baca hadits, satu aja sehari. Kita akan dapet ide-ide untuk menjadi muslim yang lebih baik. Ini salah satu app Android favorit saya.


* * *


Temen-temen, sebagai penutup, saya bukan orang suci. Saya masih banyak dosa. Dan juga masih belajar. Seringkali saya ngerasa malu sama Allah. Udah dikasih banyak banget, padahal masih gini-gini aja.

Semua saya tulis berdasarkan pengalaman. Bahwa janji Allah itu benar. Saya sayang sama temen-temen.

Sebagai sesama muslim, saya ingin temen-temen bisa merasakan dan mengalami sendiri indah dan nikmatnya berada dalam lindungan Allah. Pasti bisa.

Jangan takut. Yakin Allah sayang sama hamba-Nya yang nurut. Yakin bahwa ketenangan hati itu hanya bisa didapat dengan mengingat Allah.

Biarlah postingan asuransi ini tetap terpampang di sini. Supaya yang baca tau bahwa sistem kayak gini udah saya tinggalkan. Dan bahwa hitungan Allah JAUH LEBIH PASTI KEBENARANNYA dan JAUH LEBIH BERLIMPAH.

Terima kasih, temen-temen. Saya selalu mendoakan kebaikan di dunia dan di akhirat untuk temen-temen semua yang udah baca. Aamiin.

Doakan juga ya supaya timbangan dosa saya karena pernah menulis review asuransi ini dihapuskan oleh Allah Ghafururrahiim. Statistiknya sudah hampir 17.000, ditambah postingan lain 21.000. Sungguh angka yang... :'(  Saya gak sanggup mempertanggungjawabkan dosa 38.000 orang di hari kiamat :'(

Rabbanaa zhalamnaa anfusanaa wa-illam taghfir lanaa watarhamnaa lanakuunanna min alkhaasiriin.

Terima kasih banyak, ya, temen-temen. Saya sedih sekali. Abis ini saya mau shalat dulu biar ilangan dikit :'(

Wassalamu'alaykum warahmatullahi wabarakatuhu.

Jakarta, 2 April 2017




== UPDATE TAMBAHAN ==



SEPOTONG FAKTA

Beberapa hari lalu saya membaca artikel ulama luar tentang asuransi dalam islam. Tak sengaja saya melihat tulisan di kolom komentar: "Insurance is part of the Dajjal system and is a way to make money on people's fears." Ini mengejutkan banget. Kenapa saya gak pernah kepikiran?

Teman yang pernah ikut seminar Pak TD*, motivator marketing nasional, memberitahu saya bahwa beliau pun mengajarkan, motivator pembeli yang paling efektif adalah rasa takut. Saya jadi ingat. Tahun 2008 saya pernah meriset secara lokal tentang rasa takut ini. Istilahnya fear appeal. Hasilnya, rasa takut merupakan faktor penentu utama sikap (dan tindakan) kita terhadap sesuatu. Konsisten dengan riset-riset sebelumnya.

Dan teori fear appeal terus terbukti sampai saat ini. Artikel ilmiah "Appealing to Fear: A Meta-Analysis of Fear Appeal Effectiveness and Theories" bulan Oktober 2015 di kolom berita American Psychological Association (APA) menunjukkan, hingga kini rasa takut tetap efektif.



"Making money on people's fear" membuat saya penasaran mencari daftar perusahaan asuransi terkaya di dunia. Ini hasilnya dari Wikipedia (dari Forbes Global 2000).



Berkshire Hathaway 210.8 miliar dolar AS. Ada yang tau itu berapa rupiah?


Rp2.808.699.200.000.000, atau DUA RIBU DELAPAN RATUS DELAPAN TRILIUN enam ratus sembilan puluh sembilan miliar dua ratus juta rupiah. Berkshire Hathaway bermarkas di Amerika Serikat. Konglomerasi ini juga selalu ada dalam daftar 10 perusahaan terbesar asuransi di sana.

Berikutnya, AXA 147.5 miliar dolar AS. Mau dihitung rupiahnya?


Rp1,964,995,000,000,000, atau SERIBU SEMBILAN RATUS ENAM PULUH EMPAT TRILIUN sembilan ratus sembilan puluh lima miliar rupiah.

Mungkin ada yang tau APBN kita berapa?



Bahkan pendapatan negara kita aja kalah :')

Keliatan kan, siapa yang untung. Jelas bukan kita para nasabah lah ya :')  Duit kita segini-gini aja kok :')

Mau liat yang di Indonesia? Silakan baca publikasi dari KPMG Indonesia berikut.


Analisisnya gak main-main. Yang nulis orang pinter semua. Klik DI SINI untuk download dan liat sendiri angka-angkanya.

Belum tau KPMG? Itu salah satu dari the Big Four auditor terbesar di dunia, selain Deloitte, EY, dan PwC.

Baiklah, sudah cukup tentang making money on people's fear.

Tinggal kita renungkan lebih dalam. Saya berdoa semoga Allah senantiasa ngebimbing kita semua ke jalan-Nya. Aamiin.











=========================================================
POSTINGAN LAMA MULAI DI BAWAH INI.
INI SISTEM YANG SUDAH SAYA TINGGALKAN.
==========================================================




Buat yang lagi nyari asuransi kesehatan, saya mau share review 5 asuransi kesehatan yang pernah saya survei.
  1. Allianz AlliSya Care
  2. AXA Smart Care Executive
  3. AXA Mandiri Kesehatan Prima
  4. Lippo Health+
  5. Manulife ProHealth
Saya hanya fokus ke sistem cashless (pakai kartu). Supaya saya bisa langsung masuk RS tanpa bayar di depan. Lebih nyaman, kan? :)

Semuanya asuransi kesehatan yang standalone. Untuk asuransi kesehatan sistem cashless yang digabung dengan asuransi jiwa, akan saya posting setelah ini. (InsyaAllah)

Kami keluarga muda dengan satu anak. Jadi preminya ditotal untuk bertiga.

Oh ya. Tulisan ini bakal agak ekstensif. Alias panjang. Kita punya 3 tabel perbandingan.
But it's worth it. Trust me :)

Okay here goes.


Tabel 1. Ringkasan manfaat

Ini adalah besarnya uang (manfaat) asuransi yang akan diberikan jika terjadi apa-apa sama kamu.



Kalau kamu mau beli asuransi, coba deh petakan apa-apa dan berapa aja yang akan kamu dapat dari harga yang kamu bayar. Dengan tabel seperti ini, kamu bisa lebih obyektif. Dan lebih money-savvy. Kamu mau dapat benefit terbesar, kan? :)  Silakan unduh template-nya di sini. Nanti isi sendiri ya. You're welcome :)

Nah. Ini pendapat saya setelah membandingkan semuanya.

Winner AXA Mandiri Kesehatan Prima. Hands down. Semua dibayar sesuai tagihan! Gak perlu repot mikirin limit per item dan printilannya. Limit tahunan juga gede banget sampe 2M. Perawatan radioterapi dan kemoterapi kanker, sama cuci darah pun dicover. Mantep deh. Tapiii mahal :)

Second best AXA Smart Care Executive. Ini juga asik. Semua item dicover hingga 70 juta per ketidakmampuan. (Artinya, kalo kamu dirawat di RS, dokter dicover sampai 70 jt. Obat sampai 70 jt. Lab sampai 70 jt. Operasi sampai 70 jt.) Udah lumayan banget sih. Dan lebih murah daripada AXA MKP :D  Limit tahunan agak kecil, hanya 200 jt.

Third best Allianz Allisya Care. Limit untuk operasinya paling besar setelah AXA MKP dan AXA SCE. Limit tahunan tak terbatas! Plus meng-cover perawat pribadi di rumah.

Decent Lippo Health+. Murah meriah! Semua hal penting sudah ter-cover, meski gak setinggi Allianz. (Eh, malah biaya aneka perawatan yang obat lab dll lebih tinggi dari Allianz tuh.) Untuk tiap event non-bedah maks 36 jt, event bedah 72 jt. Limit per item tahunan tak terbatas. Ini pilihan terjangkau buat orang-orang kayak saya. Yay!

Rock bottom Manulife ProHealth. Lowest benefits. Pricey, too


Tabel 2. Penyakit yang dicover

Kamu perlu tahu dua hal ini dulu sebelum baca tabelnya.
1.     Penyakit (pre-)existing
2.     Penyakit kritis, atau penyakit khusus

Penyakit (pre-)existing adalah
  • Semua penyakit, luka, atau kondisi medis (dalam tubuh kamu yang bikin kamu jadi sakit)
  • yang pernah didiagnosa
  • atau butuh perawatan medis
  • yang sudah menunjukkan gejala yang seharusnya sudah disadari oleh kamu
  • sebelum polis berlaku
  • tanpa memandang telah dilakukan perawatan atau belum
Pendeknya, ini penyakit yang udah pernah, atau sedang ada di tubuh kamu saat ini.

Penyakit kritis atau penyakit khusus adalah
Daftar beberapa penyakit yang emang gak dicover aja sama asuransinya. Ada yang gak dicover selamanya, tapi ada juga yang hanya selama masa tertentu. (Masa ini namanya masa tunggu.)


Kalo ada penyakit di atas yang sedang kamu derita, atau sudah pernah kamu alami, itu akan masuk sebagai pre-existing disease. Kamu harus melewati masa tunggu terlebih dulu supaya bisa dicover sama asuransi. Dan please, please banget. Jangan males nyari penyakit kamu di list yang panjang tadi. Kalo ada istilah yang gak ngerti, langsung gugel. Siapa tau itu penyakit yang tanpa sadar sedang kamu derita.


Misal, "hallux valgus" (no. 15 di Lippo Health+). Itu penyakit di mana jempol kaki  kamu bengkok ke arah telunjuk kaki. Ini bikin tulang di pangkal jempol kaki jadi menonjol keluar. Padahal itu harusnya satu garis lurus. Dan kalo kena sepatu bisa lecet. Biasanya ini dialami cewek-cewek. Penyebabnya: (siap-siap gak terima kenyataan) Pointed shoes. Yes. Sama. Saya juga nggak terima :’(


Masih berpikir itu bentuk normal kaki cewek? Hmm, pikir lagi. Apakah waktu bayi kita dilahirkan dengan jari kaki kayak gitu? Coba visualisasikan deh. Ya kan? Ya kan? Ya kan!

Gimana? Sukses kaaan bikin kamu langsung parno ngecek derajat kemiringan jempol kaki sendiri.

Jangan kuatir. Mulai sekarang, pake alas kaki yang lega-an ya. Masih bisa sembuh sendiri kok kalo belom parah-parah amat. Cek ini aja biar agak tenang dikit.

Okeee stop liatin jempol kaki. Balik lagi ke asuransi ya :) Untuk section ini:

Winner AXA Mandiri Kesehatan Prima. Yesss dia lagi :D Ini emang impian saya banget, sih. Semua penyakit pre-existing (yang pernah kita derita sebelumnya) dicover setelah 3 tahun. Tanpa kecuali. Bahkan sampe detik ini saya masih separuh gak percaya ada program kayak gini. Haha. Tapiii ini semua baru di atas kertas. Semoga pas klaimnya juga bener dan gampang, ya.

Second best Allianz Allisya Care. Penyakit pre-existing masih ada kemungkinan dicover, selama gak masuk pengecualian permanen. Yang penting jujur di awal. (Tip: coba tanya marketingnya, apakah pre-existing akan bikin premi naik tahun depan. Soalnya, risiko kesehatan kamu meningkat. Kalo preminya gak naik, itu bagus.)

Third best AXA Smart Care Executive. Dari awal udah jelas bilang kalo pre-existing gak dicover. Ever. Dari segi harga, ini ada untungnya. Premi tahun depan gak akan naik tiba-tiba. Semua harga udah fixed. Tapi dari segi coverage, ini gak cocok untuk kamu yang punya penyakit pre-existing. Sampe kiamat gak akan dicover. Untuk yang gak punya pre-existing, atau yang merasa pre-existingnya masih tolerable di kantong (panu, misalnya) silakan ambil ini.

Decent Lippo Health+. Pre-existing masih dicover setelah 9 bulan. Ini mirip sama Allianz. Coba tanya marketing apakah pre-existing akan bikin premi naik tahun depan. Kalo gak naik, sip deh. (Report balik ya biar info di sini bisa saya update :)

Rock bottom Manulife ProHealth. Liat perbandingan harga sama benefit aja udah demotivasi. Sebenernya opsi ini sudah langsung saya coret setelah review Tabel 1 tadi. Gak ngerti kenapa mahal banget padahal benefitnya sedikit.


Tabel 3 –Masa pemulihan benefit dan double claim

Ini tabel terakhir. (Akhirnya!)

Masa pemulihan benefit adalah waktu yang diperlukan supaya asuransi kamu bisa dipake lagi. Ini adalah masa tunggu yang diterapkan pihak asuransi setelah kamu dirawat di RS, atau kalau kamu telat bayar premi.

Double claim berguna buat kamu yang udah punya asuransi lain, tapi gak mencukupi. Kamu bisa nutupin selisihnya dari situ.



Untuk bagian ini, jujur agak kurang bisa obyektif nih. Karena saya belum konfirmasi apapun dengan marketing AXA SCE dan Allianz. Oh ya, Manulife juga. Tapi untuk section ini:

Winner AXA Mandiri Kesehatan Prima. Need I say more?
Second best Lippo Health+. Bisa double claim. Fair dengan sistem koordinasi manfaat. Masa pemulihan benefit cukup cepat.
Third best and Decent seimbang untuk AXA Smart Care Executive dan Allianz Allisya Care.
Rock bottom Manulife. Zzz.



VERDICT

Ultimate winner: AXA Mandiri Kesehatan Prima. Kalo dananya ada, silakan. This is IT.
Co- Ultimate winner: AXA Smart Care Executive. Hanya sedikit di bawah AXA MKP dengan harga jauh lebih murah. Almost equally great as well.
Friendly fit: Lippo Health+. Wide coverage. Nice price.

!!! Ini review pribadi dan subyektif. Kebutuhan tiap orang beda-beda. Apa yang cocok bagi saya, belum tentu cocok bagi kamu. Jangan lupa untuk teliti membaca setiap butir pasal di polis asuransi yang kamu minati. Seiring waktu, isinya bisa jadi sangat berbeda dengan kondisi ketika saya me-review ini.!!!

Semoga membantu ya!

InsyaAllah nanti saya posting lagi tentang tips memilih asuransi.

Makasiiiih :)

***UPDATE 11 FEBRUARI 2015***
Info lebih lengkap AXA MKP ada di postingan ini.
Ada daftar premi dan opsi pembayaran, prosedur klaim, dokumen klaim, timeline penyakit pre-existing, dan kartu peserta.

***UPDATE 12 FEBRUARI 2015***
Info lebih lengkap Lippo HealthPlus+ termasuk premi ada di postingan ini.
Info lengkap AXA Smart Care Executive ada di http://www.axa-insurance.co.id/90/en/health-insurance/personal-health/smartcare-executive Ada 11 plan. Untuk tau preminya, klik "Premium".

***UPDATE 25 FEBRUARI 2015***
Baca juga: Review Asuransi Kesehatan untuk Orang Tua dan Lansia

Friday, August 29, 2014

4 Alasan Dana Talangan Bukan Pilihan

Boleh ngutang gak sih untuk daftar haji? Biar cepet. KTA atau dana talangan gitu misalnya.

Itu solusi cepetnya sih. Tapi kalau saya prefer nggak.

Buat yang belom tau, dana talangan haji adalah produk perbankan syariah yang bertujuan nalangin orang-orang yang mau daftar haji. Alias pinjaman, sih, sebenernya. Program ini memungkinkan kita mendaftar haji detik itu juga. Jadi kita bisa langsung dapat porsi haji. Jumlah dana talangan bisa dipilih, mulai 5-20 jutaan. Kalau KTA udah pada tau kan ya. Itu pinjaman plus bunga.

Kenapa saya kurang berpihak pada mereka, inilah sebabnya:

1.  Itu hutang. 
Sebisa mungkin, hindari hutang. Apalagi ini ibadah.

2.  Mahal. 
Ada ekstra biaya yang harus dibayar di depan. Dalam dana talangan, pendaftaran haji dilakukan sekaligus saat itu juga oleh bank. Biaya pendaftaran ini mahal. Bisa sampe 5 jutaan. Semua dibayar di muka. Setelah itu, pinjaman dicicil setahun tanpa bunga. Dalam setahun, semua harus lunas. (Berat, kan!) Kalau KTA, bisa diperpanjang masa cicilannya. Tapi, kena bunga 18-19% per tahun. Aka riba.

Mau dana talangan atau KTA, saya pikir sama aja sih. Soalnya gini. Pendaftaran haji di bank itu gratis. Kalo dana talangan harus bayar pendaftaran haji 5 juta, itu sama aja kayak bayar bunga pinjaman KTA. (Sayang, ya. Label ‘syariah’-nya jadi cuma kayak kosmetik untuk menyamarkan bunga pinjaman. Yang mana bunga pinjaman itu riba.)

3.  Belum jelas halal-haram-nya.
Kontroversi ini udah lama. Dari yang saya baca-baca, intinya, program ini menggabungkan antara pinjaman dengan jual-beli. Dalam Islam, ini nggak boleh. Kalo mau pinjaman, ya pinjaman aja. Jual-beli, ya jual beli aja. Jadi satu produk untuk satu tujuan. Sementara, program ini menggabungkan 2 tujuan itu. Pinjaman dana talangan itu sendiri, dan jual-beli jasa pengurusan administrasi pendaftaran haji. Karena digabung, makanya jadi nggak boleh. Kalau program ini murni pinjaman, atau murni jasa pendaftaran haji, baru boleh.

Kontroversi lain adalah apakah si peminjam dana tergolong mampu dan wajib haji, atau tidak. Berhutang kan artinya nggak punya uang. Nggak punya uang, berarti nggak wajib haji dong. (Which leads to another controversy --in my mind-- bahwa sebenarnya pasti mampu dan punya uang. Cuma nggak pernah dialokasikan aja.)

Oh ya, on a side note, dana talangan inilah yang bikin antrian haji Indonesia memanjang jadi lebih dari 11 tahun.


4.  Kalau di tengah jalan kita meninggal, kita ninggalin utang. Ngerepotin keluarga.

Udah itu aja.

Intinya, sih, saya penganut taat prinsip menabung. Yang kalo belom punya uang, ya ntar dulu aja. Dibanding harus lunasin 20 juta kepaksa sama bank (plus biaya-biaya lain), saya pilih nabung sendiri. Toh jangka waktunya sama. Selain itu, bagi saya berhasil menabung itu fulfilling banget. Bikin hati senang dan puas. Beda aja rasanya.

Tapi semua kembali ke kebutuhan dan pribadi masing-masing. Tiap orang beda-beda. Begitu pula pilihannya. Keuntungan pinjaman instan pastinya ada, yakni segi waktu. Well, you win some, you lose some.

Apapun itu, semoga kita selalu diberikan yang terbaik dari Allahswt. Aamiin! :)

Wednesday, August 27, 2014

Merencanakan Pergi Haji

Di postingan sebelumnya udah dibahas mengapa kita seharusnya mampu berhaji, dan mengapa lebih cepat lebih baik. Sekarang kita bahas cara merencanakan biayanya, yuk. Salah satunya dengan menabung.

Gambar dari sinisini.

Setoran awal BPIH (Biaya Penyelenggaraan Ibadah Haji) ditetapkan sebesar Rp25 juta. Inilah target awal yang harus kamu capai.

Misal mau daftar haji tahun depan (yang artinya kamu berangkat haji 12 tahun lagi. Nah itung deh umur kamu berapa sekarang. Makin muda makin baik.) Berarti 25 juta harus udah ngumpul dalam setahun. Sebulan kamu harus bisa nabung Rp2.083.334.

Kegedean? Berarti panjangin lagi masa nabungnya. Misalnya 2 tahun. Berarti sebulan kamu mesti nabung Rp1.061.667. Nih saya bikinin deh sampe 9 tahun.

Ngumpulin 25 juta
Biar berangkatnya
Sebulan nabungnya
1 tahun
12 thn lagi
2.083.334
2 tahun
13 thn lagi
1.061.667
3 tahun
14 thn lagi
694.445
4 tahun
15 thn lagi
520.834
5 tahun
16 thn lagi
416.667
6 tahun
17 thn lagi
347.223
7 tahun
18 thn lagi
297.619
8 tahun
19 thn lagi
260.417
9 tahun
20 thn lagi
231.481


Buseehh, ini beneran nunggunya sampe 11 tahun?
Beneran. Bahkan bisa lebih. Saat ini aja DKI Jakarta antriannya sampai 2027.

Okee balik ke itung-itungan tabel.

Kayaknyaaa yang masih masuk di budget itu yang 7 sampe 9 tahun ya? Ahahahah. Gapapa. Itu cuma angka kasar. Pada kenyataannya nanti, pas kamu udah mulai nabung, kamu akan terkaget-kaget sendiri, betapa lancarnya rejeki yang dikasih ke kamu untuk menuhin target itu :D Sumpah! (Eh salah, gak boleh sumpah. Maksudnya, InsyaAllah!!) Dan betapa kreatifnya kamu untuk mencapai target. Nanti akan banyak keajaiban-keajaiban yang bikin rejeki kamu tiba-tiba jadi banyak :D

Enak kan kalo udah ditulis gini. Jadi bisa kebayang dan masih bisa dihitung realisasi kapan berangkatnya. 

Yang umur 30-an, mending cepetan buka tabungan haji. Buruan. Bank tutup jam setengah tiga. Cepet kejar dulu deh target 25 juta buat setoran awal. Inget, yang penting dapet nomor porsi dulu. Transfer separuh kekayaan kamu ke situ. Tiap ada duit, tabungin. Ada duit, tabungin. Tahan dulu deh keinginan untuk seneng-seneng. Toh sebentar doang. Abis itu masih ada 11 tahun lagi untuk seneng-seneng sambil ngelunasin sisa biaya hajinya. 

Bagi yang sekarang udah ada 25 jutanya, langsung daftarin deh. Yang penting dapet porsi dulu. (11 tahun gilaa!) Dan pengalaman saya, walau cuma beda sehari daftar porsi, itu mungkin banget bikin keberangkatan kamu tertunda setahun lebih lama. (Misal kamu udah punya 25jt hari ini, tapi kamu memutuskan daftar ke Kemenag besok aja, bisa jadi kamu baru akan berangkat tahun 3033.)

Yang penting kemauan, dan disiplin pengeluaran. Tegas mutusin mana kebutuhan, mana kemauan. Barang yang kalo gak dibeli gak bikin kita sakit secara fisik, atau gak bikin kita mati, itu namanya kemauan. Skip dulu deh untuk sementara.

Oh ya. Apakah di antara adik-adik ini ada yang umurnya masih 20-an? Good. Start earlier than us.


Ribet banget mesti nabung segala. Kan sekarang ada dana talangan haji. Lebih cepet, dan bisa langsung dapet nomor porsi.

Saya sih gak prefer ambil dana talangan. Selengkapnya baca di sini, deh. Lagian sama aja, kok. Sama-sama nunggu 11 tahun :D


Sebelas tahun nunggu itu lama banget, ya. Trus saya ngapain, dong?

Ya nikmatin hidup aja. Makan, nonton, business as usual. Terkagum-kagum ngeliatin nomor porsi haji juga silakan :D  Itu salah satu milestone achievement kok :D Sukur-sukur bisa nambah kegiatan ibadah. Shalat sunah, banyak dzikir dan sedekah, yang kecil-kecil dulu aja. A journey of a thousand miles begins with one small stepSukur-sukur yang masih jomblo bisa ketemu sama jodohnya. Biar barengan pergi haji dan barengan dunia-akhirat. Aamiin!

Sambil juga nabung lagi :) Biaya haji 2014 sebesar Rp33.799.500. Bulatkan aja jadi 40 juta. Pertama, buat jaga-jaga kalo biayanya naik pas kita berangkat. Kedua, buat dana persiapan berangkat.

40 jt – 25 jt yang udah didaftarin = 15 juta.
Ini jumlah yang mesti kita capai dalam 11 tahun.

Lebih ringan, kan. Setahun cuma sejutaan.

Oh ya. Satu lagi yang harus diinget. Sebelas tahun masa tunggu ini cuma perkiraan. Jangan jadi males, justru malah harus makin semangat daftar hajinya. Segala hal bisa terjadi, termasuk penambahan kuota.  Siapa tau tahun depan ada penambahan kuota 300% dan keberangkatan kita dipercepat. Jadi 3 tahun, misalnya. Siapa tau, kan?

Jangan lupa cek website haji atau telfon-telfon kantor Depag tempat kamu daftar setiap tahun. Kalo jadi dimajuin berangkatnya, jumlah tabungannya nanti ditambahin ya :)

Dengan perencanaan keuangan yang baik, tujuan-tujuan hidup kita bisa lebih mudah diatur, dan dicapai. Termasuk impian pergi haji. Eh, salah. Ke-WAJIB-an pergi haji :)

Good luck :) 
--

TIPS
  1. Buat rekening gaji kamu men-transfer otomatis ke tabungan haji tiap bulan. Set tanggalnya tepat sehari setelah gajian, biar tuh uang gak kemana-mana. Kamu juga terhindar dari denda kalo ternyata saldonya gak cukup. Transfer mingguan atau 3-hari-an juga oke.
  2. Top-up tabungan haji kamu tiap abis terima uang. Uang apapun. Dan berapapun. Dengan begini, target 25 juta akan lebih cepat tercapai.
  3. Pake internet banking. Kamu bisa cek saldo kapan aja dan angka-angka itu akan bikin kamu termotivasi untuk mencapai target.

Popular Posts