Tuesday, December 29, 2015

Asuransi Bismillah

BihaDesign


Postingan kali ini terinspirasi dari pertanyaan Mbak Rahmi Kareem di review asuransi saya.

Her question sparked so many things in my mind, yang ga bakal muat kalo ditulis di kotak komen doang.

Anyway, postingan ini akan ngeliat asuransi pake lensa agama saya, dan pada akhirnya, semua yang saya tulis di sini hanyalah pendapat pribadi saya. Orang lain bisa saja berbeda.

Ok here they are.


rahmikareem said...
Halo mba widya, seneng banget bisa nemu blog ini sangaaatt bermanfaat karna saya sedang cari2 asuransi kesehatan utk keluarga kecil saya. Pernah denger juga ttg asuransi yg hukumnya haram, tapi bagaimana dengan asuransi syariah seperti takaful??
Saya juga pernah baca di salah satu blog praktisi keuangan kalo asuransi syariah justru lebih menguntungkan. Mohon tanggapannya ya mbak :)
Syukron. Terimakasih :D
--November 10, 2015 at 1:27 PM



Dear Mbak Rahmi Kareem, maaf ya lama baru balas :) Alhamdulillah seneng kalo bermanfaat dan bisa bantu2 comparing :D

Tentang asuransi syariah, hmm menurut saya label syariah di Indonesia tuh cuma kosmetik aja, Mbak. Ya bank, ya asuransi, apapun.

Banyak yang bilang syariah beda dengan konvensional, karena prinsipnya seperti patungan untuk saling tolong-menolong. Menurut saya sih, praktiknya sama. Uang sama-sama di-pool di mereka, dimanage sama mereka, trus baru dibagiin nanti kalo ada klaim. Apa dong bedanya? Niatnya? Aaah :) Penalti sama. Fee dan charge sama. Semua cuma diganti istilah arab doang. Cuma dipakein sorban :p

Kalo asuransi jiwa, menurut saya (pribadi, orang laen silakan boleh beda lho) itu gak sejalan sih sama agama kita. Udah banyak banget sumber yang bilang. Silakan cari sendiri.

Aneh juga lagian. Masa bayar sejuta, tapi yang didapet nilainya 1M. Berasa aneh gak sik. Mana ada dagangan kayak gitu :) Di mana-mana harga 100 dijual 120, itu wajar. Lha ini harga 100 dijual 0,01. Aneh kan! Udah gitu yang didagangin nyawa lagi  xD

Para financial planner dan asuransi pasti akan bilang, asuransi jiwa berguna untuk melindungi keluarga kita dari risiko finansial seperti kehilangan sumber pendapatan keluarga, atau bayar hutang.

But then again, menurut saya (pribadiii, orang laen silakaaaan boleh beda) solusinya adalah ya nabung aja. Berapa pun dapetnya, insyaallah lebih berkah.

Trus jangan ngutang. Syukurin aja apa yang ada. Apalagi mostly yang namanya ngutang/nyicil, pasti ada riba. Ngutang 400 bayar 900. Bunganya doang 125%. Yang boneng aje.

Itu tadi contoh ngambil KPR 400 jt. Pasti bayar totalnya jadi 900 jt. Udah gitu, pasti disuruh ambil asuransi jiwanya sekalian. (Preminya pun lebih mahal pula dari asuransi jiwa biasa.)

See? Liat polanya gak sik? Semua ke-riba-an ini bikin sistem dan jaringannya sendiri yang bikin kita makin kelilit, dan mau ga mau harus diambil :’)

Kalo mau baca kegamangan saya antara mau beli rumah KPR atau cash ada di postingan ini.

Trus solusi gak KPR apa? Menurut saya sih, kontrak aja. Lebih berkah. Lebih bisa hidup tenang. Kalopun kepaksanya harus cicilan, ambil masa cicilan sependek mungkin. Jangan berlama-lama berenang di kolam riba.


.

.


1 month later.....

.

.

"Anda sadar kan kalo ada surcharge untuk 'Terkapar di Pinggir Jalan sambil Berdarah-darah'?"


Okeh, sori jadi kemana-mana. Balik lagi ke asuransi jiwa.

Misalnya kita meninggal, nih. Cair lah asuransi. Dapet 1M.

Yang dapet kan keluarga kita.

KITA SENDIRI mau jawab apa nanti sama dua malaikat itu?

Itu uang 1M dapet dari mana?
Ah nggg.. ga tau... ya dari itu lah...
Kamu sadar gak kalo uang itu hasil dari Vegas, Amsterdam, ke Smithfield, sama dari Ph*llip M*rris?
Wh.. what..??!!
Knapa? Kaget? Kamu tau kan perusahaan asuransi kamu itu WORLDWIDE? TAU KAN?
F... fa...k...
Kamu tau gak kalo ada orang lain di seberang sana yang RUGI puluhan ratusan juta karena salah langkah ambil investasi? Tuh duitnya di tangan kamu! Kamu kira adil kayak gitu? Hah!!! Gak jijik kamu ngambil duit dari kerugian orang lain??!! Heh!!! Jawab!!! *Keluarin cambuk

JDEEERRR...!!!!!

...

.

... dan kamu mewariskan uang (dan dosa) itu ke anak-anak kamu...

...

..

.

.

Tenang. Ambil napas dulu :)

Udah tenang? Alhamdulillah. Mending kita warisin iman, taqwa, hati yang baik, sama ilmu yang bermanfaat aja, yuk :)

Oke. Lanjut ya.

Itu tadi asuransi jiwa. Sekarang asuransi kesehatan :)

Saya ga tau hukum selanjutnya gimana, apakah ngambil asuransi kesehatan termasuk keterpaksaan atau nggak. Soalnya, (lagi-lagi menurut saya) kenapa orang masih pake asuransi, karena kita ga punya opsi lain.

Biaya pengobatan amat mahal, banyak yang ngerasa berat, sementara money distribution gak rata, ples banyak mafia pula lah katanya... Ah panjang deh hehe :) Jadi saya gak tau ini masih haram, atau udah halal karena terpaksa xD

Oh ya, mumpung lagi ngomongin riba. Menurut saya, mestinya baitul mal dan masjid-masjid bisa jadi solusi versus riba-ribaan ini.

Misalnya, nyediain subsidi kesehatan secara nasional sebagai pelengkap BPJS, jadi orang gak perlu lagi asuransi. Biaya bisa berkurang drastis, bahkan bisa aja gratis.

Semua layanan. Semua obat. Semua penyakit.

Terus, bisa ngasih modal usaha. Sekarang kan pengusaha kalo minjem pasti dikenai riba, padahal bisa banget baitul mal/masjid kasih dana pinjaman non-riba. (Ide ini nyabut dari komik “5 Pesan Damai” karya vbi_djenggotten. Buku-buku doski kerennn semua. Apalagi yang "99 Pesan Nabi".. wajib fardhu 'ain banget dibaca ♥♥)



Dan setelah saya riset kecil-kecilan, mereka tuh fundraiser yang sukses lho. Sebulan bisa narik 2M dari masyarakat. Yes, dua milyar. Itu baru yang kecil-kecil. Yang baru-baru. Kalo yang gede-gede kayak D*mpet D****a itu saldo bisa ada DUA PULUH MILIAR nganggur TIAP BULAN. Itu duit semua. Cek aja laporan keuangannya.

(Update: di Web ga ada. Tapi saya dapet laporannya tiap bulan. Cobain aja tes nyumbang 10ribu di beberapa baitul mal, ntar juga dikasih majalah bulanannya. Biasanya laporan keuangan di halaman belakang. Angkanya fantastis banget. Dan itu tanggung jawab yang amat, amat besar. Taruhannya dijilat api neraka. Saya berdoa semoga baitul mal bisa tetap amanah sidiq fathanah dan tabligh. Amin.)

Eh tunggu, ternyata saya ada fotonya.

Kalo dijumlahin semua yang judulnya "Penerimaan", baitul mal DD bulan Juli ini dapet 47,5M.
Kepake 26M, sisa 21,3M. Kalo ditambahin sama sisa kas bulan kemaren, bulan ini duit nganggur 42,7M.


Glo*** Qu***, total donasi non-qurban saja.
Yang qurban saja juga ada. Ya kira-kira segini juga. Jadi total 4M lah.


Hey, hey. Jangan suudzon dulu :) Saya yakin mereka udah berusaha keras mensejahterakan rakyat. Tapi mungkin mereka terganjal masalah-masalah lain, ya. Kekuatan mafia, misalnya :) Itu kan udah susah. Ngeriiii… :p  Jangankan 20 miliar. Satu triliun pun tak ada artinya :')

Yak kita doakan saja, semoga mereka sidiq, amanah, fathanah, dan tabligh, dikasih kekuatan sama Allah untuk mensejahterakan rakyat, dan terhindar dari siksa api neraka. Amiiiin.

Ok balik lagi ke asuransi. Kalo asuransi jiwa, saya pribadi sih nggak. Saya pingin yang berkah. Punya saya juga mau di-stop, gak perpanjang lagi.

Kalo asuransi kesehatan, saya belom mutusin. Saya belom tau itu gimana jatohnya. Saya masih ikut BPJS dulu aja. Istilahnya, itu udah kewajiban pemerintah kepada warga negaranya.

Konvensional maupun syariah, sama saja :)

Saya megang banget hadits ini:

Sesungguhnya jika engkau meninggalkan sesuatu karena Allah, niscaya Allah akan memberi ganti padamu dengan yang lebih baik.” (HR. Ahmad)

Udah berkali-kali Allah ngasih saya bukti. Iya, ke saya yang gak saleh-saleh amat dan gak ada apa-apanya ini... Dan jujur, saya suka ngerasa belom layak :'(

Tapi, ya itulah Allah. Baiknya gila-gilaan. Dan gak tanggung-tanggung. Beyond your wildest imagination. Gak disangka-sangka, dan gak nyangka.

Gak usah takut. Gak usah ragu. Allah udah janji. Allah pasti akan tepatin :')

Oya fyi. Dulu saya dan temen pernah ngetawain pekerja kampung yang bersih-bersih tembok rumah komplek belakang kantor. Itu komplek tajir-slash-ningrat banget. Temboknya doang bisa 9 meter. Dan si pekerja itu duduk di atasnya. Tanpa tali dan pengaman apapun.

“Itu asuransinya pake apa, coba?” kata temen saya. “Hahahaha! Tau apaan, asuransi bismillah paling,” jawab saya sekenanya, separuh mengejek. Hari gini gak pake asuransi!

Ckckck, sombongnya.

Kini, tiga tahun kemudian, saya menyadari, bahwa justru asuransi bismillah itu adalah perlindungan terbaik di dunia. Dan di akhirat :’)

Bismillah dirajinin shalatnya. Bismillah dibanyakin sedekahnya. Bismillah dikuatin doa dan rasa yakinnya.

Emang siapa lagi yang bisa jagain kita dari sakit dan kecelakaan?

Tck, jadi nangis deh. Dasar Widya cengeng :’)

believerspath.com

4 comments:

mariaulfaelevensafa said...

Makin mantep buat nutup asuransi saya skeluarga. Makasih sarannya mba wid. Salam kenal

Widya said...

Salam kenal juga, Mbak Maria Ulfa. Iya sama-sama Mbak. Aku yang malah jadi ikut kepacu baca komen Mbak :') Makasih ya Mbak

titiw said...

Wi.. aku baru aja nyuruh mahe buka asuransi jiwa. Jadi cemana menurutmuuuuu?

Widya said...

Kagak xD Beli emas batangan aja tiap bulan, kalo udah sampe 85gr dan 1 tahun zakatin deh :D

Popular Posts