Saturday, July 18, 2015

Beli Rumah. Cash atau Nyicil KPR?





Beberapa hari lalu saya nonton video salah seorang financial planner ternama di Indonesia, yaitu Mas Aidil Akbar. Lagi iseng aja nyari video beliau, soalnya saya kepengen ngambil CFP. Naah, temen saya yang udah CFP (dua kali pula) nyaranin saya ikut sekolahnya Mas Aidil. Katanya lebih enak, karena banyak belajar kasus dan bisa langsung implementasi. Gak cuma teori doang.

Nah, salah satu video yang saya liat adalah yang ini. Pas lagi jadi segmen di acara 8-11 Metro TV. Judulnya "Gaya Hidup Bebas Hutang".

Di menit ke 6:00 ada ibu-ibu nanya. Kalo dia punya uang cash keras dan sanggup beli rumah cash, mendingan langsung beli cash atau nyicil KPR aja?

Jawaban Mas Aidil, mending nyicil KPR. Soalnya gini. Properti (tanah dan bangunan) itu kan aset. Nilainya makin lama pasti makin tinggi. Jadi, berhutang untuk membeli rumah termasuk hutang produktif. Bukan hutang konsumtif (yang cuma ngabisin duit tapi gak balik modal, misalnya beli HP atau TV baru). Yang penting, jumlah cicilan harus kurang dari 30% total penghasilan. Kalo mau ideal, kurang dari 15%. Jadi, misal gaji kamu sebulan 10 juta, jumlah cicilan per bulan harus kurang dari 3 juta. Atau 1,5 juta kalo mau ideal.

Kata Mas-nya lagi, gedein DP rumahnya. Supaya cicilan bisa lebih murah. Abis itu, ambil jangka waktu cicilan sepanjang-panjangnya. Biar cicilannya makin gak berasa. Kenapa ini boleh? Soalnya ya itu tadi. Harga properti makin lama pasti makin naik. Jadi, bunga-bunga cicilan akan ketutup oleh harga jualnya yang berlipat-lipat di kemudian hari.

Menurut saya sih ada benernya juga. Terutama kalo jumlah uangnya mepet sama harga rumah. Punya 1M mau beli rumah 1M juga, kan abis jadinya yak :D  Intinya sih untuk ngejaga biar semuanya lebih manageable. Jadi masih ada yang bisa dipegang. Tinggal cari titik balance-nya aja, berapa yang mau di-DP, dan berapa sisa cicilannya. Biar kebutuhan lain-lain juga bisa tetap terpenuhi.

Abis itu saya obrolin sama suami. And here's what he said:

Kalo dari sisi dunia, setuju karena: 

Tenor paling lama lebih menguntungkan, di mana cicilan makin murah, dan harga rumah makin mahal (ini dulu opsi yang diambil sama owner rumah cirendeu yang mau kita beli, cicilan 25 tahun)

Tapi dari sisi agama :
  1. Yang namanya nyicil, udah pasti riba. Trus kalo mau nyicil 25 taun, apa mau hidup dalam riba selama itu?
  2. Emang yakin sama umur, 25 taun lagi masih hidup? Kalo meninggal, nyisain warisan utang ke anak? Meninggal kok nyusahin :D
  3. Ya memang sih ada asuransi buat protektif poin ke dua, tapi kalo ngambil asuransi itu, nambah riba lagi ga sih?
  4. Yang namanya hutang dan riba, dua item yang sangat dilarang sama Islam, banyak dalilnya. Dan konsep agama itu, ga ada hutang produktif/konsumtif, yang ada konsep bagi hasil.
  5. Rumah memang mahal banget, banget,,,, tapi rezeki Alloh yang ngatur. Mungkin kita fokus aja doa biar Alloh yang tentuin jalannya gmn cara dapetin rumah, yang tentunya berkah. Kalo dapetin rumah dengan cara yang 'seharusnya' ga boleh, apa yakin berkah itu ada?
  6. Tunaikan kewajiban, syukuri apa yang ada, mohon sama Alloh. InsyaAlloh kita selalu dikasih kemudahan, kebahagiaan dan keberkahan. Rasulullah aja sama sekali ga ninggalin harta, rumah pun seadanya, tapi manfaat, cinta yang disebarkan jauhh ngalahin itu semua.
  7. Pada akhirnya semua keputusan di kita, kalaupun harus ambil utang, aku tetep pada posisi tenor sesingkat-singkatnya, dengan riba yang ga bisa dihindari sedikit-dikitnya. Uangnya dari mana? Ga tau, tapi Alloh maha kaya, sehingga kalaupun sampai belum punya rumah trus dipanggil-Nya, kita bisa lebih tenang mempertanggungjawabkannya, karena kita mengikuti apa yang diperintah-Nya.
  8. Oiya, coba searching tulisan saptu soal hutang, bank, debt, dll. Banyak inspirasi disana.


.......

*berlinang air mata*

Iya imamkuuu...  :')   *masih berkaca-kaca*

Abis selesai terharu, saya bilang ke suami: komen kamu kalo dimasukin ranah dunia maya pasti mendulang banyak kecaman publik. Terlalu agamis, lah. Gak realistis, lah. Cuma ngandelin doa doang lah. Ini lah, itu lah. *sambil ketawa-tawa* :))

Katanya: biarin :D kita coba jalanin yang sesuai sama Allah kok. Rumah 1M-2M buat Dia mah kecil banget. Gampang banget. Lah Dia yang punya dunia langit akhirat seisinya, kok. Dia yang punya semuanya. Urusan ngasih gini doang mah gak ada apa-apanya. Jadi, kenapa gak yakin? Emang kita bisa sampe sini dari mana?

Glek. Saya pun seakan inget lagi. Suami saya benar. Allah gak akan kecewain orang yang berdoa :') Janji Allah itu bener adanya :') --> cerita tentang ini kapan-kapan lagi ya insyaAllah :')

Kadang, apa yang kita hitung di atas kertas bisa kalah semuanya dari apa yang Allah rencanakan. Dan rencana Allah itu jauh dan jaaauh lebih keren dan spektakuler dari rencana kita, bahkan di luar bayangan kita (dan pastinya lebih indah).

Aah abstrak banget nih ya jatohnya :) Saya emang kurang bisa nyeritain yang gini-gini, soalnya ini pengalaman personal banget, jadi mohon maaf yah teman-teman :) Saya doain insyaAllah suatu saat nanti akan ngalamin yang indah-indah juga dari yang dijanjiin Allah, aamiin :)

Note: Saya dan suami gak alergi kok sama financial planning. Bahkan sebaliknya. Kami suka banget! Lah ini aja saya baru mau belajar CFP :D

Bukan ini ya. Ini sih CFD. Pake "P". Pe-ef-de.

2 comments:

Titiw said...

Bangkaaaiii widyyy baru aja mau bilang kirain CFD. Eh ada fotonyaaa.. mahe juga sepikiran sm tri nihh

Mirna Dodokambay said...

Makasih kak artikelnya, kalau mau lihat contoh desain rumah terbaru bisa cek juga di sini kak desain rumah minimalis, makasih :)

Popular Posts