Friday, August 21, 2015

Bonefos Agustus 2015 dan Daycare Dharmais

Hari ini Ibu infus Bonefos.

Dr. Nugroho bilang, infus Bonefos boleh 2-3 bulan sekali. Soalnya alhamdulillah kondisi tulang Ibu baik.

Saya minta tolong temen kantor (Indra) untuk ambil antrian BPJS jam 5 pagi. Indra ini andalan saya. Tanpanya, saya bukan apa-apa.

Kami dapat no AF 19. Info dari satpam, loket buka jam 7.30. Saya memutuskan berangkat dari rumah jam 7.30 saja, sebab biasanya rawat singkat prosesnya lama, satu orang sekitar 5-8 menitan. Kalo no 19 ya berarti 1,5 jam kemudian lah.

Jam 7.30 saya berangkat pakai GO-JEK. Mampir ke kantor dulu untuk ambil laptop. Lagi banyaaak banget kerjaan. Minggu depan insyaallah ada konferensi di luar kota, jadi harus siapin banyak bahan.

Sampai kantor jam 8. Dapet lembar antrian dari Indra, lalu ambil laptop dan segera meluncur lagi ke Dharmais.

Sampai Dharmais jam 8.30 dan ternyata sudah no AF 38! :o Terlambat sekali! Untung masih bisa! Dan ternyata pelayanannya cepat sekali! Cuma 1,5 menit! Nggak lagi 8 menit kayak dulu. Wow! Ini kemajuan bagus :D

Habis terima SEP, saya lanjut tebus Bonefos dan peralatannya ke apotik. Nah di sini yang agak lama. Apotik orangnya sedikit, sih. Untungnya, saya sudah acc obat beberapa hari sebelumnya. Jadi bisa langsung ke mas-mas yang input di tengah-tengah Namanya Mas Dwi. Mas ini baiiik banget. Semoga barokah selalu ya Mas :)

Sambil nunggu dipanggil, saya nyoba ngerjain kerjaan di bangku tunggu. Tapi yah, namanya juga nyoba. Kadang berhasil, kadang nggak :))))

Dua puluh menit kemudian, paket Bonefos siap. Alhamdulillah masih pagi banget, jam 9.30. (Kami biasa baru selesai tebus obat habis makan siang karena baru ambil antrian BPJS jam 9-an.) Alhamdulillah Indra bantuannya terasa banget.

Sayangnya, Ibu baru sampai Dharmais jam 11 siang. Saya udah keburu dijudesin dan diusir suster rawat singkat Anyelir II karena kelamaan nunggu di meja bulat di ruang kemo.

Mbak kerudung pink, kalo mau nunggu di luar. Itu meja buat nulis. Bukan ruang tunggu.

Mweeeh. Yah salah saya juga sih. Pake buka laptop segala. Kan jadi mencolok. Ya gimana, namanya juga kerja.... :'(

Ini SEP saya taruh sini ya. Kalo ilang saya gak tanggung jawab.

-_________-

Yahelah, Suster. Udah di ruangan cakep, baru, luas-adem-bersih, pasien dikit, kok ya masih judes. Gimana kalo jadi suster poli onkologi?

Saya ngomong dalem hati aja, sih. Ga berani ngomong beneran. Ntar Ibu gak diproses, lagi. <-- Nah gak boleh nih. Ini namanya buruk sangka. Dosa.

Jam 11 Ibu datang bersama anak saya dan mbaknya. Saya jemput mereka di lobby (dan kolam ikan), lalu ke loket BPJS untuk pasang gelang pasien Ibu. Habis itu ke ruang kemo Anyelir II lantai 7.

Selesai tanda tangan persetujuan tindakan medis, saya mengajak anak saya ke poli anak. Di situ ada playground dan berbagai mainan. Kemarin waktu mengantar Ibu kontrol, anak saya main di situ juga.

Playground sepi. Pas masuk, susternya melarang anak saya main di situ karena takut tertular penyakit. Ternyata di situ khusus anak sakit. Yang sehat gak boleh. (Ya iyalah namanya juga POLI ANAK!!)

Aaaak! Padahal kemarin boleh koook D':

Playground itu enak. Bagus. Mainannya banyak. Kemarin anak saya asik mainan building blocks, sapi-sapian yang bisa diduduki trus lompat-lompat, naik tangga ke 'ruangan' kecil, banyak deh.

Ini nih playground-nya.

Hiks. Sayang udah ga boleh main di situ lagi. Diusir (lagi) , deh. Akhirnya kami pindah ke daycare samping kantin karyawan di dekat rumah duka. Di sini gak ada mainan. Dan semuanya serba sederhana.

Tapi enak enak aja kok :D Ada kasur-kasur kecil untuk tidur. Areanya luas, soalnya satu rumah guede sendiri. Ada wastafel, dapur, kulkas, bahkan kamar tidur ada empat. Ruang tengah luas dan semuanya adem. Yang saya suka, kamar mandinya luas dan sangat bersih. Ruang mandi dan ruang closet dipisah. (Closetnya pun mini, khusus anak kecil hihi)

Bagus sih nggak. Beda jauh lah sama daycare beneran. Tapi lumayan, yang penting bisa titip anak dengan aman dan tenang selama berobat. Para karyawan Dharmais juga pada nitip di daycare itu. Sehari murah saja. Cukup Rp30.000,-.

Murah, kan. Makanya harap diinget, ini jauh ya standarnya dari daycare beneran. Ini sederhana ala-ala rumahan. Tak ada mainan sama sekali. Kalo mau mainan, bawa aja sendiri. Dan gak ada program-program bermain/belajar. Cuma titip tok.

Sisi positifnya, ternyata tanpa mainan ada asiknya juga. Anak jadi bergaul dan bergerak aktif dengan teman-temannya. Kalo lagi nggak tidur, kegiatan anak-anak mostly ya ini :) Ada sekitar 6 anak usia 4-5 tahun dan 5 bayi saat kami kesitu. Ramai sekali. Semua pada lompat-lompatan dan lari-larian :)))

Biaya Rp30.000,-/hari tanpa makan siang. Disarankan bawa sendiri. Di sebelah ada kantin (ada soto betawi, ayam goreng, rames, dll. Makanan dewasa sih.)

Daycare buka sampai jam 4. Ada dua suster muda dan dua ibu paruh baya yang mengurus anak-anak. Termasuk menyuapi/memberi ASIP/sufor, membersihkan pipis/pup, dan memandikan. Boleh bawa mbak sendiri. Ibunya juga welcome-welcome aja kalo mau di situ sampe sore. Free of charge.

Eh, ini kan tadinya mau cerita Bonefos Ibu. Kenapa jadi review daycare gini :))) Yah sabar-sabarin aja yaa, namanya juga emak-emak :)))

Oia. Daycare ini khusus anak sehat. Yang sakit gak boleh masuk. (Naaah ke playground poli anak aja, hehehe.)

Foto-foto lengkap langsung klik foto di bawah ini. (Nge-link ke Picasa Web Album. Gapapa, enteng kok.)

Daycare RS Dharmais


Anak udah oke di daycare. Saya balik lagi deh ke ruang kemo.

Ruangan Anyelir II lantai 7 ini enak banget. Baru, luas, bersih, adem. Semua tempat tidurnya baru. Enak deh. Colokan listrik juga banyak :p Suasana di situ tenaaang sekali. Enak buat kontemplasi dan introspeksi diri sambil menitikkan air mata.

Anyelir II lantai 7
Saat saya datang, Ibu ditemani dua ibu-ibu yang membantu beliau menelepon ke HP saya. Ibu gak ngerti HP. Alhamdulillah selalu ada yang bantu.

Ternyata Ibu udah sangat kelaperan. Sampe keringat dingin. Saya datang bawa ayam bakar cabe ijo. Tanpa sendok, tanpa cuci tangan, langsung dilahap. *Tinggal leeep!!* (Ibu tuh kayaknya hypoglikemia. Kalo telat makan gemeteran parah. Dan nurun deh ke saya.)

Abis makan, Ibu masih laper. Aku pun nyari makanan lagi. Lumayan nemu Tim-Tam sama roti sobek kombinasi coklat-keju-srikaya.

Saya dan Ibu makan santai sambil baca koran. Sesekali saya menelepon si mbak untuk ngecek anak di daycare. Sekitar jam 3, para perawat meminta para penunggu pasien keluar ruangan, sebab dokter mau visit. Setelah 20 menit, kami boleh masuk kembali.

Dokternya cuma lewat sambil dadah-dadah doang, kata Ibu.

:)))

Ya udah mungkin dia ada pasien lain yang lebih gawat. Alhamdulillah kita di sini sehat-sehat aja.

Abis itu udah deh. Kita turun, kasih billing ke Tata Rekening di deket lobby, jemput anak di daycare, trus pulang. Yaaay selesai untuk hari ini.

Alhamdulillah :)

**Ibu saya memiliki multiple myeloma sejak tahun 2011, dan rutin kontrol di RS Kanker Dharmais, Jakarta Barat. Silakan klik menu "Multiple Myeloma" untuk melihat postingan terkait MM. Semoga kita bisa saling mengenal dan saling menguatkan :D

4 comments:

Anonymous said...

Mba..bole kenalan? Mama saya penderuta MM juga.. bole minta wa nya? Thx

Widya said...

Halo.. maaf baru balas. Mama di RS mana? Email dulu yuk :)

Setia Wardhani said...

Mama saya besok infus benefos, ada efek samping kah mbak? thanks a lot your blog sangat membantu :)

Widya said...

Mbaaak ibuku juga hari ini! Cari aja baju coklat muda kerudung pink, sama kakakku laki-laki pake seragam coklat :D Efek samping alhamdulillah ga ada mbak malah tambah seger krn tulangnya udah diisi :D

Popular Posts