Friday, May 29, 2015

Fortune at the Bottom of the Pyramid (Bag. 3 - Habis)


2. Kehamilan

I've been in the shoes of an expecting, new mother.

Saya pernah ngalamin masa-masa waktu pertama kali tahu saya hamil.

Shopping dokter udah biasa. Beberapa kali ganti dokter dan rumah sakit demi nemu yang cocok.

Cocok ini gak hanya berarti ramah, banyak senyum, dan enak diajak ngomong. Tapi juga satu ideologi, bahwa kehamilan seharusnya berjalan sealami mungkin. Tanpa obat macem-macem.

Ganteng juga jangan dijadiin patokan, ya, ibu-ibu.

Saya bisa ngomong gini karena udah melewati masa-masa perdana jadi bumil sih memang. Dulu saya juga sempat kena. Minum obat-obatan yang gak perlu, seperti obat penguat kandungan, suplemen vitamin yang naujubilah mahal sampe seratusan ribu, padahal isinya sama aja sama multivitamin biasa. (Bedanya cuma ditambahin asam folat aja.)

Ada pula berbagai macam tes lab kehamilan yang muahal padahal gak perlu.

Mungkin karena ibu-ibu hamil seringkali berpikir 'di luar yang biasa-biasanya'. Bisa dimengerti sih. Saya sendiri juga ngalamin. Ini karena perubahan level hormon, karena sayang sama calon bayi, atau yaa karena emang lagi hamil ajah jadi suka 'gak bisa berpikir dengan benar' <-- nunjuk diri sendiri :p

Mau tau kegiatan ajaib yang saya lakukan pas hamil dulu? Well, pas hamil, saya pernah motong-motong bawang di kantor demi bisa cepet mulai masak pas sampe rumah. Ckckck. Yeah. Silakan kalo mau ketawa. Saya ikhlas.

Meski gak sampe gini-gini amat, sih.

Dan, gak hanya si ibu aja, lho. Seringkali suami juga ikut ga bisa mikir karena sayang sama istrinya. (Bapak-bapak yang berhelm itu juga pasti sayang banget sama istrinya. Keliatan kok mereka tulus.)

Nah, kombinasi "ke-nggak-bisa-mikir-an" ini lah yang sering dimanfaatkan. Dokter pada jualan obat dan vitamin. Atau jualan tes lab yang mahal-mahal tapi gak perlu. (Tapi kayaknya, tiap ibu hamil pasti pernah ketemu sama satu-dua dokter kayak gini.)

Yang paling saya inget ada dua kasus. Pertama, yang kejadian sama sahabat saya baru-baru ini. Kedua, yang saya baca di blog orang. Dua-duanya sama-sama bikin saya gak percaya ada dokter obgin kayak gitu.

Kasus #1

Temen saya perempuan. Ia menikah di usia 31, dan setelah 1,5 tahun menikah, suatu pagi ia menemukan dua strip di kertas test-pack nya. Dia udah telat 2 minggu.

Cuma, garis yang satunya gak terlalu tegas warnanya. Masih samar-samar.



Ia pun memutuskan konsultasi kehamilan ke dokter obgin untuk mastiin. Tapi pas konsultasi, ia langsung divonis "Tidak Subur" karena melewati masa satu tahun tanpa kehamilan. (What?)

Abis itu di-USG perut. "Hmm. Tadi udah buang air kecil, ya? Harusnya gak usah pipis, biar keliatan rahimnya." kata dokter.

Akhirnya temen saya nunda konsultasinya setengah jam demi nenggak air putih entah berapa botol demi menuhin kandung kemihnya.

Setelah USG ulang, rahimnya udah keliatan sih, tapi calon janinnya tetep belom keliatan. (Ya iyalaaah, telatnya juga baru dua minggu. Paling usia kandungan juga baru 4 mingguan, kalo belom keliatan ya wajar, dok!)

Sayangnya, di situ gak ada USG Transvaginal. Padahal, USG ini bisa lebih detil dari USG perut dalam menangkap obyek di rahim pada usia kehamilan awal.

Anehnya, di tengah semua ke-belum-jelas-an ini, dokter tetap keukeuh memvonis temen saya ini gak subur. Dan dikasih lah resep:

1. Utrogestan
2. Lycoxy
3. Eturol

Buset. Banyak amat buat hamil doang. Kayaknya gak bener nih.

Dan hasil pencarian di mims.com membenarkan kekhawatiran saya.

Utrogestan adalah obat penambah hormon progesteron. Biasanya dikasih buat yang menstruasinya gak teratur parah, atau buat ibu-ibu yang mau program bayi tabung.


Intinya, obat ini buat orang yang lagi mau usaha punya anak. Aneh kan. Orang udah hamil kok, NGAPAIN masih dikasih ini?

Dan oh ya, obat ini punya special precaution, semacam warning bahwa makenya gak boleh sembarangan, bagi IBU HAMIL dan menyusui. Kategorinya juga obat keras. Lingkaran merah. Dan punya efek samping bikin ngantuk. Parah banget!

Dan dokter ini BERANI ngeresepin obat ini ke temen saya, yang jelas-jelas udah punya kemungkinan besar bahwa dia udah hamil, dan bisa aja membahayakan.

It has a price tag of Rp272.500,- yeah that's why he's prescribing it. Itu harga di mims, ya. Di RSIA pasti lebih mahal.

Obat kedua adalah Lycoxy. Ini sebenernya multivitamin doang sih. Cuma ditambahin hormon lutein.


Ini juga gak penting-penting amat, karena sekali lagi, temen saya juga udah hamil. Ngapain juga dikasih hormon lutein kayak ginian lagi.

Mana harganya mahal lagi. Di mims.com sekitar Rp112.000 per 30 kaplet. Kalo udah masuk apotik jadi Rp150-170ribuan, dan pasti lebih mahal lagi kalo di RSIA.

Dan ternyata Lycoxy ini juga udah sering banget diresepin ke bumil-bumil lainnya di Indonesia. Hmph.

Obat ketiga adalah Eturol. Isinya d-alpha tocopherol 400 IU.


Istilahnya keren ya. Ada huruf "d" pake strip alpha-alpha-nya. But you know what, ini cuma nama alias dari VITAMIN E!

Dan sekali lagi, vitamin E dikasih untuk menambah kesuburan, tapi BUAT APAAN, KAN TEMEN SAYA JUGA UDAH HAMIL!! It sits at Rp5.000,- per tablet aka Rp150.000,-/30 butir kalo mau diminum sebulan.

Kalo cuma vitamin E doang, yang murah-murah dari IPI juga udah cukup kali. Atau kalo mau yang pake softgel, ada Xtra-e MaxVita cuma Rp30.000,- isi 60 softgel di Pramuka. Isinya sama 400 IU. Kaga pake seratus ribu. Tiga puluh ribu aja bisa buat 2 bulan. **Emosi. Duh jadi nyebut merk deh.**


Okeh, udah ya vitamin E-nya. Back to resep.

Semua obat ini dikasih atas dasar diagnosis bahwa temen saya gak subur. Padahal, hasil test-pack menunjukkan dua garis. (Memang calon janinnya belom bisa diliat di USG. Tapi ini wajar kok. Usianya juga masih awal banget.)

Tau gak sih kalimat "A problem well-stated is a problem half-solved"?

Artinya, masalah yang udah terdefinisi dengan jelas adalah masalah yang udah hampir selesai.

Kalo problem identificationnya aja salah (ketidaksuburan instead of positif hamil atau nggak), gimana mau ngasih solusi? Pantes aja obat-obatannya salah arah.

Kalo saya jadi dokternya nih ya, saya akan saranin temen saya bersabar dan menunggu at least seminggu kemudian untuk USG ulang.

Harus sabar. Observasi kalo ada gejala kehamilan sambil jaga kesehatan. Abis itu cek lagi deh pake USG transvaginal biar lebih jelas. Hamil atau nggak.

Dan saya GAK AKAN resepin dia apa-apa.

Paling asam folat, karena bagus untuk perkembangan otak janin di awal kehamilan. Itu juga terserah dia mau merk apa.

Tapi, as usual, kalo dokternya saya sih udah pasti yang paling murah, yang 15 ribu dapet 100 butir @1mg, hahaha! Satu miligram sehari itu udah cukup banget untuk ibu hamil dan janin. Jadi 15 ribu untuk 3 bulan. Sampe lahiran cuma 45 ribu. Irit kan! (Merknya Anemolat, produksi Phapros/Rajawali. Foto gak ada. Susah.)

Lagian ngapain sih hamil dikasih obat macem-macem?
Satu. Justru ibu hamil tuh gak boleh minum obat macem-macem. Bahaya. 
Dua. Kehamilan itu berkah. Bukan kegawatdaruratan. Gak perlu ditanggapi dan dibombardir kayak emergensi.

Kehamilan itu dinikmati, disyukuri :)

Semoga temen saya dan suaminya bisa inget-inget tujuan awal mereka konsultasi. Yaitu untuk mastiin dia hamil atau nggak. (Bukan mastiin dia gak subur atau nggak.) Dengan begitu mereka akan sabar nunggu satu-dua minggu lagi sampai jelas semuanya. Amin.

Okeh. Kasus kehamilan yang kedua

Kasus #2

Ini saya baca dari blog orang di sini.

Saya sampe melongo bacanya.

Jadi si mbak ini juga pingin mastiin kehamilannya sama dokter obgin. Karena pas ngecek di rumah, hasilnya positif.

Sama dokter di-USG transvaginal, dan dinding rahim memang sudah menebal. Tapi, belum terlihat apa-apa. (FYI, kalo dinding rahim udah menebal kemungkinan besar udah hamil.)

Trus, si mbak ini disuruh cek lab kadar hormon untuk memastikan kehamilannya. Sampe tagihannya 1,2 juta cuma buat mastiin hamil atau nggak!

Ngecek hamil apa kagak doang sampe sejuta lebih?

Jadi yang dicek ada 3 hormon: Estradiol, Progesteron, dan HCG. Masing-masingnya 400ribuan. Tck, padahal HCG di testpack harga 8ribu perak juga bisa kedetek kali, dok. Ga usah mesti bayar 1,2 juta. Dan ngapain juga cek hormon, emangnya ada masalah kesuburan? Hmph. Untung gratis dibayarin kantor.

Abis itu visit kedua, alhamdulillah pas USG transvaginal kantung janin udah keliatan. Eh, trus dokternya nyaranin si mbak untuk medical check up lengkap plus TORCH. (Nah. Lagi-lagi modusnya lab.) Dan total konsultasi hari itu menghabiskan a jaw-dropping 4,5 MILLION RUPIAH.

Selamat ya dok. Safe trip liburannya minggu depan.

Si mbak-nya sih gak rugi uang, soalnya dibayarin kantor. Tapi, ya ampun dok, mbok ya pasien tuh diedukasi. Sebelom ngambil MCU dan TORCH kan bisa diliat dari sejarah kesehatan secara umum dulu. Kan bisa keliatan juga pas monitor progres bulanan. Mumpung banget deh.

Nah, kayak gini-gini nih. Makin menggila kalo tau pasiennya punya asuransi.

Mumpung lagi ngomongin soal dibayarin, nih ada satu contoh lagi. Ini keluarga saya sendiri.

Masih inget kakak saya yang dikasih 4 obat untuk batuk-pileknya? Yang anaknya dua-duanya dirawat di rumah sakit? Masih inget, kan.

Yang pertama dirawat adalah si kakak, yang memang sudah positif DB. Ia langsung masuk ICU, padahal gak ada tanda-tanda kegawatdaruratan.

Yang adiknya, bahkan dimasukkan rawat inap sebelum diagnosis DB benar-benar tegak. Hasil lab aja belum pasti. Baru demam-demam doang. Eh, langsung suruh rawat inap bareng kakaknya. Emangnya gak bisa observasi dulu?

Dan kakak saya, yah, karena ada asuransi kantor yaaa nurut aja :(  Sedih deh. Apalagi pas tau dua-duanya dikasih obat berbagai jenis dan obatnya keras semua. I really, really hate my nephews being treated like this. Gimana nanti efek jangka panjangnya ke tubuh mereka :(

* * *


Yah, gitu lah perjuangan kita para kaum piramida terbawah.

Saya bukan ahli medis. Gak pernah sekolah dokter. Jadi gak tau banyak. Cuma berbekal common sense, dan gugling dari otoritas kesehatan yang terpercaya.

Sampe hari ini saya masih terus meng-update diri tentang isu-isu kesehatan. Dan sepertinya, InsyaAllah akan tetap begitu. Harus. Karena, kesehatan keluarga tanggung jawab saya sebagai seorang Ibu. Saya harus melindungi keluarga saya.

Saya punya harapan.

Semoga, para profesional medis semuanya dibukakan pintu hatinya untuk selalu mengutamakan kesembuhan dan kesehatan pasien, serta mengedukasi pasien. Semoga mereka menganggap kita sebagai partner kesehatan yang setara.

Semoga mereka bisa berpikir lebih makro bahwa ini menyangkut satu negara, ratusan juta orang. Demi masa depan anak-anak mereka juga, kok. 

Dan tentunya, semoga kita, terutama para ibu, bisa selalu menjaga kesehatan diri dan keluarga. 

Aamiin.

Hubungan dokter-pasien yang baik akan menghasilkan...


Piramida yang empowering seperti ini :D

No comments:

Popular Posts