Friday, May 29, 2015

Fortune at the Bottom of the Pyramid (Bag. 2 dari 3)


1. Batuk-pilek.

Ini seeering banget kejadian.

Gak orang gede, gak anak kecil, saya heran kenapa sih dokter-dokter pada ngasih obatnya berlebihan banget.

Contohnya di keluarga saya sendiri. Suatu hari, kakak saya batuk-pilek plus pegel-pegel. Sebenernya, dari suara batuknya udah keliatan kalo ini gara-gara kecapekan nungguin dua anaknya yang masuk rumah sakit. Paling virus biasa. Cuma butuh istirahat, lah. Mostly juga karena kurang tidur. Nanti juga ilang sendiri.

Lalu dia ke dokter, dan langsung dikasih 4 obat sama dokternya.

1. Dolo-Neurobion
2. Sanmol
3. Codipront
4. Amoxicillin

Ngeliat jumlahnya aja saya langsung males. Masa cuma batuk-pilek doang aja sampe 4 jenis obat!

Dan pas saya cari di mims.com isinya apa aja, saya tambah keki.

Dolo-Neurobion masih dimaafin lah. Itu mostly vitamin B dan ada pereda rasa sakitnya. (Meski sebenernya bisa aja diganti sama vitamin lain yang setara dan lebih murah. Toh pegel-pegel juga bukan karena apa-apa, tapi karena capek nginep dua minggu di RS. Istirahat doang juga sembuh.)

Sanmol, yaaa paracetamol biasa. (Dan harusnya siiih bisa diganti paracetamol generik yang selembar seribu perak isi 10 tablet.)

Tapi yang Codipront dan Amoxicillin itu, lho.

Codipront itu mengandung phenyltoloxamine. Itu jenis antihistamin untuk antialergi. Berarti itu obat untuk batuk karena alergi.

Plus mengandung juga (surprise, surprise): codeine.

Codeine adalah turunan dari heroin. Fungsinya untuk penghilang rasa sakit, dan obat tidur. Makanya, si Codipront ini diklasifikasikan sebagai narkotika golongan O.

Kan bikin saya jadi emosi.

Satu:  Tau dari mana kakak saya batpil karena alergi? Emang udah dites alerginya? Positif? Trus penyebab alerginya apa? Debu? Dingin? APA?

Dua: Ngapain dikasih codeine? Lo ngasih kakak gue narkotik! Emang batpilnya segitu parahnya sampe rasa sakitnya tak tertahankan dan harus pake codeine? Ini cuma batpil biasa, yang kalo didiemin aja juga sembuh sendiri.

Udah gitu mahal lagi. Sepuluh tablet Rp45.000-an. Huh. Bener kan, jualan.

Efek samping: gangguan penglihatan, mual muntah, sesak napas, susah pup. Banyak amat berkorbannya.

Abis itu Amoxicillin. Kata dokternya, batuknya karena radang tenggorokan.

Nah. Di sini lebih ketahuan lagi anehnya. Kalo batuknya karena radang, trus NGAPAIN dikasih Codipront yang jelas-jelas buat batuk alergi? Jadi sebenernya batuknya karena BAKTERI atau karena ALERGI?

Ini pasti sebenernya dokternya juga gak tau batuknya karena apa deh. Dia asal aja. Makanya dia bombardir dengan semua obat-obat ini. Tck, ini kan bahaya banget. Ini kayak nembak, tapi pake senjata ngasal dan tembakannya sporadis. Ini kayak make bom atom untuk ngebunuh nyamuk. Silly banget!

Dan yang terparah, si dokter ini mengabaikan efek samping obat-obat resepannya terhadap badan kakak saya, demi profit semata.

(Belom bayar biaya konsultasinya. Hmph. Konsultasi macam apa kalo kayak gitu. Itu sih bukan konsultasi, tapi penyesatan.)


Sebeeel banget!

Soal bombardir obat batuk-pilek ini sering banget kejadian. Terutama anak-anak, yang sering banget jadi korban obat-obatan.

Tiap batpil dikasih antibiotik. Atau, kalo dokternya tau bahwa para orangtua sekarang udah pada anti-antibiotik, mereka ngeresepin ANTIHISTAMIN. Dengan dalih batuk anaknya disebabkan alergi. (Padahal jualan.)


Okay fine. Memang benar, antihistamin bisa untuk batpil karena alergi. Cuma, pertama gini. Apa bener batuknya karena alergi? Bukan karena virus biasa yang didiemin aja bisa sembuh sendiri? Penyebab batpil paling sering kan memang virus. Emang udah dites bukan virus dan positif alergi?

Kedua, treatment untuk alergi tuh sebenernya bukan ngasih obat. Tapi mencari dan menghindarkan anak dari pencetus alerginya. Misal, alergi bulu kucing. Ya jangan deket-deket sama kucing. Jadi bukan cuma dikasih obat doang. Obat itu cuma buat nyembuhin batuk pilek yang timbul sebagai respons tubuh terhadap pencetus alergi.

Percuma ngasih antihistamin kalo faktor pencetus alerginya gak ditemuin.

Sekarang saya liat seriiing banget antihistamin ini ada di tiap rumah. Para orangtua taunya itu obat batuk. Bullshit. (Soriii! hiks.)

Saya heran kenapa dokter-dokter anak ini pada tega ngasih-ngasih antibiotik dan antihistamin. Padahal bahaya banget. Tubuh anak bisa resisten, dan akibatnya, mereka gak akan mempan dikasih obat yang biasa. Harus pake yang lebih keras lagi, dan lebih keras lagi, dan lebih keras lagi. Dan kecepatan riset obat gak bisa ngejar kecepatan reproduksi bakteri yang resisten.

Suatu hari nanti gak akan ada obat yang bisa nyembuhin batuk pilek. Apa kita tega hal itu kejadian sama anak/keponakan/sepupu kita? Atau bahkan diri kita sendiri? Emang enak minum obat trus obatnya gak mempan, dan kita tetap sakit sampe akhirnya mati pelan-pelan?

Nothing can kill me!
Makanya coba dipikirin, deh. Jangan gampang kasih obat kalo cuma batuk-pilek doang.

Kalo kamu kira kanker itu serem, bakteri-bakteri ini justru lebih serem, tau! Bakteri baik mati kena obat-obat keras, dan bakteri 'jahat' yang gak mempan sama obat itu akan berkembang biak lebih cepat daripada kanker! (Dan kebanyakan obat buat kanker udah ada, tapi obat untuk resistensi bakteri BELOM ADA!)

Apalagi batpil gampang banget ditularin. Satu anak yang punya bakteri resisten tinggal batuk "uhuk", dan bakteri itu bisa masuk ke anak kecil di sebelahnya. Kena deh.

Fyuuh. :(

Begitulah cerita batpil. Gak sesederhana yang kita kira, kan!

Apalagi kalo kamu baca buku ini



Kamu akan makin ternganga. Karena efeknya menghancurkan banget :(

Ok next.

Ini bagian terakhir. Part 3.

Selain batpil, satu lagi nih kondisi yang pasti bakal terus terjadi selama manusia masih ada:

"Kehamilan"

Read more: Fortune at the Bottom of the Pyramid (Bag. 3 - Habis)

1 comment:

Anonymous said...

Halo mbak, menurut saya apa yg diberikan dokter juga sudah tepat kok. Dokter yang baik tidak akan memberi obat tanpa diagnosis yang jelas. Mungkin kakaknya juga mengalami demam, yang mengindikasikan juga terjadi infeksi yg terjadi di tenggorokan, juga gejala yg timbul akibat flu. Amoksisilin sebagai antibiotik spektrum luas menurut saya sudah tepat diberikan untuk kakaknya karena memang kakaknya membutuhkan itu mbak.

Terkait codein, tidak akan separah yg mbak tulis apabila tidak disalahgunakan oleh kakaknya. Dan lagi tergantung dosis yg diberikan. Codipront banyak diresepkan untuk pasien batuk flu dan terbilang efektif. Antihistamin membantu meredakan rangsangan batuk, tidak semata2 untuk alergi saja.

Mengenai pemilihan obat (kenapa sanmol ga paracetamol biasa aja misalnya), dokter/apoteker juga mempertimbangkan persediaan obat yang tersedianya mbak. Apalagi sanmol juga harganya 2000an per 4 kaplet, dibanding panadol yg isinya sama tp harganya lebih mahal.

Semoga bermanfaat.

Popular Posts