Friday, April 17, 2015

Gak Jadi Pindah dari Dharmais ke MRCCC

Hari Selasa kemarin saya akhirnya ngunjungin Siloam Semanggi MRCCC untuk survey BPJS.

Katanya, mereka terima pasien kanker BPJS.

Ternyata benar. Semuanya dicover gratis. Dari mulai dokter, lab, obat, kemo, semuanya gratis tis! Wow!

Rumah sakitnya juga baguuus banget. Modern dan kinclong bener. Lantainya, pintunya, kursi-mejanya, dan orang-orangnya. Dalemnya ada kedai kopi Starbucks dan toko buku impor Books & Beyond.

Praktik dokter spesialis hematologi ada di lantai sekian belas (maap lupa ahaha). Ternyata dokternya Ibu di Dharmais juga praktik di MRCCC. Namanya dr. Nugroho. Beliau konsulen hematogi-onkologi. Tapi, beliau gak masuk list dokter BPJS di MRCCC. 

Kalo mau pake BPJS, kami harus ke hematolog yang ada dalam list:
- dr. Toman Toruan (Senin & Kamis jam 19-20)
- dr. Andhika Rahman (Senin, Rabu, Jumat jam 17-19)

(Jadi, gak kayak di Dharmais, kalau di MRCCC dokter yang bisa terima BPJS hanya beberapa aja. Gak semuanya. Nah kita tanya dulu ke petugas BPJS MRCCC-nya.)

Saya juga survey ke apotik dan lab. Semua obat yang biasa diminum Ibu ada. Alkeran (melphalan) waktu itu tinggal sisa 14 butir, dan harus pesen dulu baru bisa dateng lagi. Kira-kira nunggunya tiga hari. Agak beda sih sama Dharmais yang selalu in-stock.

Bonefos ada, tapi mesti pake bukti bahwa kankernya udah metastasis (nyebar) ke tulang. Nah ini yg agak bikin mikir. Soalnya, alhamdulillah Ibu gak sampe metastasis gitu. Baru bikin bolong-bolong kecil aja. *Eh, apa bolong-bolong itu artinya UDAH metastasis ya? Ahaha! *tepok jidat xD *

Takutnya karena syaratnya kayak gitu, ntar diganti sama obat lain yang belum tentu Ibu cocok. Atau yang efek samping jangka panjangnya lebih banyak. (Sebelumnya Ibu pernah pake Zometa sebagai pengganti Bonefos, tapi dihentikan karena risiko kaku rahang lebih besar.)

Tapi, di atas semuanya, kalo jadi pindah ke MRCCC, kami akan sangat kehilangan hal-hal ini:

Ikatan kekerabatan antarpasien erat. Kami saling dukung. Kami saling tolong.

Tiap saya mengantri nomor BPJS, selalu saja ada orang yang memberi nomor antrian yang lebih kecil.

Contohnya hari ini. Mesin antrian rusak. Beberapa orang bergerombol di depan mesin yang tengah diperbaiki teknisi dan staf rumah sakit. Tiba-tiba, entah dari mana, seorang ibu menawarkan nomornya. Saya dikasih satu. Nenek di sebelah saya juga dikasih satu. Kami semua saling mengerti bahwa mengantri amat melelahkan.

Sesama pasien pun sering mengobrol, bahkan yang baru saja kenalan. Di antrian, di lab, di ruang tunggu dan ruang kemo, semua saling menceritakan kisah perjuangan masing-masing. Saling menguatkan.

Kebaikan dan kehangatan inilah yang akan kami rindukan kalau pindah dari Dharmais. Kecil, tapi sangat berarti.

Saya gak tau, tapi setelah melihat Siloam Semanggi yang sepi, ya memang ada bagusnya sih. Jadi antrinya gak lama. Tapi, saya merasa sendirian. Gak ada yang bisa diajak ngobrol. Berasa jadi orang termalang di dunia. 

(Oya itu juga salah satu alasan kenapa kami tetap di Dharmais. Jadi lebih bisa bersyukur. Banyaaak banget yang jauh lebih parah, lebih di bawah, lebih jauh rumahnya, lebih pagi antrinya, ah lebih semuanya deh. Jadi bisa bersyukur dan salut banget sama perjuangan rekan dan keluarga penyandang kanker lainnya *terharu*).

Masih banyak lagi yang akan kami rindukan kalo pindah. Orang-orang Dharmais, staf-stafnya, semuanya. Kayak Mas Dwi di apotik (orang-orang apotik kayaknya bakal masuk surga semua. Sabarnya luar biasa gak terbatas! Amin ya Allah!), Suster Yani-nya dr. Nugroho, mbak-mbak petugas BPJS (saling hafal muka tapi gak tau nama), Bapak doorman, ah banyak. Udah kayak keluarga. Bahkan dr. Nugroho! Kayaknya SEMUA orang yang kerja di sini bakal masuk surga deh. Amiiiiiiiiiiiiiinn!!!

So much human touch we will lose if we're not here anymore.

Esoknya saya tanya pendapat Ibu soal ini. Dari air muka beliau, kayaknya kami gak akan pindah. Dan benar. Ibu bilang, ia lebih nyaman di Dharmais. Selain alasan di atas, kebanyakan suster dan staf di sini berkerudung. Pasien-pasiennya juga. Ibu merasa lebih nyaman di tengah yang sama-sama kerudungan. Soalnya, saat kami saling menguatkan, kami bisa pake 'bahasa' yang sama.

Ini memang soal agama. Tapi bukan yang kayak gitu. Kami percaya di Siloam juga baik-baik semua. Tapi rasanya wajar kalo tiap orang punya preferensi. Ibarat milih baju aja. Ibu lebih suka toko A daripada toko B karena toko A banyak jual motif bunga-bunga. Jadi cocok. Itu aja sih.

Yang penting Ibu nyaman. Saya gak mau, hanya karena saya kepingin yang antrian sedikit, Ibu di sana jadi kepaksa dan gak nyaman. Kasian.

Dharmais juga ada kekurangannya sih. Yaitu jumlah kamar (dan dokter).

Saya belom tau ke depannya gimana kalo Ibu harus rawat inap. Apakah jadi pindah ke MRCCC atau tetap di sini. Soalnya saya pernah diceritain pemegang BPJS yang antri kamar sampe dua minggu belom dapet.

Ibu saya memiliki multiple myeloma (kanker plasma darah) yang cukup langka di Indonesia. Kami berobat di Dharmais sejak 2011.

Semoga Dharmais kamar dan dokternya makin banyak buat nampung pemegang BPJS. Amin.

*** UPDATE 10 SEPTEMBER 2015 ***
Baca juga:
Dirawat di MRCCC Siloam Semanggi
Review RS MRCCC Siloam Semanggi

29 comments:

Anonymous said...

Hai mba widya..kebetulan ayah saya juga kena kanker tiroid..nunggu giliran radioterapi di dr soetomo lama bgt..iseng nyoba ke mrccc..ternyata jauuuuuhhh lbh nyaman..alatnya canggih..lbh kerasa efeknya..ayah saya gak ngalamin yg namanya kulit menghitam dan mual..
setau saya kl d rs pemerintah yg make alat itu banyak..rusak ya dibetulkan sebisanya..kl d mrccc dbatasi per sesi nya cm 20-30 org..jd lbh fokus..
total biaya yg dikelurakan gak banyak koq mbak..murah bgt malah..malahan akomodasi, kan kami dr sby :(
saran saya sih, patut utk dcoba rs nya mbak..stlh brp kali perawatan..ayah saya skrg bs sembuh total di usianya yg ke 68..

Widya said...

Waaahh sembuh total!! Alhamdulillah ikut seneeeng dengernyaaa :'D alhamdulillah alhamdulillah alhamdulillah :'D

Iya ya pasti di MRCCC jauh lebih nyaman. Nanti saya coba diskusi sama Ibu lagi deh kalau beliau mau coba.

Makasih udah sharing ya Mas/Mbak! Alhamdulillah saya masih seneeeng banget Bapaknya Mas/Mbak sembuh total!

Sehat2 terus ya Mas/Mbak :D

Anonymous said...

Hi.mbak widya,salam kenal.saya citra. Stelah baca blog mbak jadi merasa apa yg mbak tulis lumayan ngebantu saya banget.
Ibu saya juga terkena kanker diagnosa sejak akir des2014. Terus di op jan2015 abia tuh kemo.skrn ternyata dah mulai metas ke sbagian lokasi tulang. Slama ini emang blm pernah pake bpjs.oleh karena serung diinfo oleh banyak org kalo bpjs bisa di mrcc saya jadi pengen coba utk ibu saya. Krn spt yg diinfo oleh bbrp teman radiotrapi di mrcc itu cukup bagus krn efek samping nya lbh ringan.
Tpi karena saya belum pernah maka saya bingung harus bagaimana proses nya. Semoga saya bisa mendapatkan info lebih banyak dr pengalaman mbak widya slama.mengantarkan ibunya ke darmais.kbetulan rumah kami tidak terlalu jauh dr darmais
Terima kasih,citra

Widya said...

Halo Mbak Citra, alhamdulillah seneng blog saya bisa bermanfaat :)
Kalo perlu radiasi, lebih baik ke MRCCC Siloam aja, Mbak. Di Dharmais antrinya panjang sekali. Sampai 4 bulan :'(
Syarat BPJS MRCCC sama saja dengan BPJS biasa. Tapi lebih baik datang langsung Mbak. Biar lebih jelas. Tanya semuanya dari dokternya siapa aja, obatnya ada nggak, prosedur kalo kau radiasi, rawat inap, rawat jalan, dll. Siapin dulu list pertanyaan dari rumah biar maksimal tanya2nya :)
Semoga membantu ya Mbak. Salam utk Ibu :)

Anonymous said...

Thanks banget mbak widya dah dinreply secepat ini. Saya masi belumtau tindakan slanjutnya apa krn masi diliat respon dr oral kemonya.dan skarang lg galau tingkat dewa nggu hasil tes marker yg akana dilakukan bbrp hari lg.sambil saya lg cari tau ttg prosedur bpjs utk siap2. Mbak kalo ga kberatan bisa diinfokan no hp nya supaya saya bisa kontak via whats up jd biar lbh cepat. Email saya citra.margono@gmail.com.
Thanks, citra

Anonymous said...

Thanks banget mbak dah dinreply secepat ini. Kalo mbak ga kberatan bisa diinfokan no hp nya jd saya bisa kontak via whats up. Email saya citra.margono@gmail.com
Thanks,citra

Anonymous said...

Saya sudah menjalani radioterapi di MRCCC th 2013. Puji Tuhan semua berjalan dengan baik dan lancar. Asyiknya saya juga punya banyak teman sesama. Dan terjalin sampai sekarang walaupun ada yg sudah meninggal. Kami yang rombongan datang pagi sampai seperti kelompok arisan saja kok... Seru, menyang kan DNA tentu saja saling menguatkan.

Semog ibu mbak cepat survived.

Salam, Sianny

Widya said...

Hallo Ibu Sianny, syukur ya Bu memang punya banyak teman yang bisa support itu terasa sekali berkahnya.... Ibu saya juga dirawat di MRCCC awal September kemarin, alhamdulillah baik-baik semua pelayanannya. Saya review juga kok di blog ini :D Tetap semangat ya Bu semoga sehat2 selalu amin amin amin.

Naz.asadda Asadda said...

aswb..mba widya sy refy dr makassar sy sgt trbantu dg blog yg mba tulis kbetulan ayah sy skitar bln februari kmrin sdh di operasi ada tulang yg di buang di daerah lengan atas krn ada tumor yg menempel dan itu terasa sgt sakit sampe2 sama skli tdk bs brgerak..dan bln lalu telah di diagnosa dg multiple myoloma dan sdh nyebar kemn2,dan oleh dr.ahli disini sy di suruh ke darmais utk cari obat alkeran..tanya2 tmn di sini katax hrgax skitar 10 jutaan..tp stelah bc blog mba sy mnjdi lega krn hargax tdk semahal yg sy kira soalx kami jauh mba utk biaya transport aja kami perlu biaya besar..mba apa obat ini di tanggung bpjs,maksimal brp tablet yg bs di beri oleh apotik sekali pngambilan,apakah pasien hrs berobat trlebih dahulu soalx kondisi orgtua sy sdh tdk memungkinkn utk beprgian jauh aplg hrs naik pesawat..klo mau beli umum brp hargax dan bs dpt dmna..mkasih mba ats infox,salam kenal dr sy,refy.



Widya said...

Mas Refy, di Makassar bisa ke DR.Dr. Andi fachrudin b. Sp.PD. khom. di RSP UNHAS MAKASAR bag penyakit dalam, atau DR. Dr. Tutik harijanti sp. Pd. Khom. Coba ke RS Wahidin juga deh. Telfon, ada dua dokter itu gak. Alkeran sayangnya lagi di-stop distribusinya di Jakarta. Coba bilang ke dokter, kalo Thalidomide gmn. Tulis email Mas Refy ya di komen ini, atau kalo ga mau email keliatan, isi aja form http://bit.ly/1pxAuUf supaya kita bisa segera kontak. Kabari kalo udah diisi form-nya ya Mas. Thanks!

Lesmin Nainggolan said...

Mbak widya,
Saya dr bandung, bapak sy terdiagnosa kanker paru2 stadium 4. Direncanakan pengobatan kemo di rs borromeus bandung. Tapi baca blog mbak,sy pgn bawa bapak ke siloam. proses bpjs bapak msh pendaftaran. Bagaimana yah langkah pertama utk ke siloam. Maaf mbak kl pertanyaannya cupu atau pernah ditanyakan sebelumnya.

Terimakasih mbak.

Salam - lesmin

Widya said...

Mas Refy, Alkeran udah ada di Jakarta. Obat Thalidomide juga ada. Isi detil kontak di http://bit.ly/1pxAuUf supaya kita bisa segera kontak.

Widya said...

Halo Mbak Lesmin, halah nggak ga ada yg cupu dong ah, namanya ikhtiar utk kesembuhan :)
Kalo dari Bandung ke Jakarta kan pindah kota dan provinsi. Itu perlu surat lagi dari kantor BPJS tempat Mbak. BPJS kan sistemnya berjenjang. Jadi emang mesti lewat bbrp tahap. Langkah pertama, ke Puskesmas utk minta rujukan ke RSU. Abis itu, baru deh RSU bisa merujuk ke Dharmais. Dan Papanya Mbak harus selalu ikut di setiap step itu utk diperiksa oleh dokter. Syarat lebih lengkap coba ke kantor BPJS terdekat Mbak. Mereka pasti lebih tau dan bisa ngarahin. Semangat ya mbak!

Kue Manis said...

Mba ak boleh minta contact nya gak mau tanya2 via wa, mamaku udh 3th cancer....trs tiba2 suru kemo lg:((

mau tny ttg bpjs di mrcc.

Kue Manis said...

Mba boleh minta contact nya? Mau coba pindahin mama ku pakai bpjs ke mrcc, slama ini di gading pluit udh abs ratusan juta huhu...

Widya said...

Halo Mas Refy. Alkeran (Melphalan) sudah ada di Dharmais. Thalidomide sudah ada di RSCM. :)

Widya said...

Segera isi form supaya kita bisa kontak ya mas. Dari hp bisa kok :)

Sri Endang Kamuljan said...

Assalamualaikum wr wb. Mba Widya Terimakasih atas informasi ttg mrcc maupun yang berkaitan dengan cancer yang membantuuuu sekali. Anak saya penderita kanker kulit (karsinoma Sel skuamosa) Bln 25 juli yl anak saya dioperasi dan sudah menjalani kemoterapi sebanyak 5 kali, minggu depan kemo yg terahir dan menurut dokter pengobatan selanjutnya dg radioterapi. Sayangnya di RS Hermina bekasi blm ada fasilitas radioterapi. Alhamdulillah dengan adanya blog ini saya banyak mendapatkan informasi yang bermanfaat banget. Oh iya kalau kesulitan Obat kita bisa datang ke Yayasan Kanker Indonesia jl sam ratulangi 35 menteng jakarta disana ada apotik dan harganya jauh lebih murah.. kemaren untuk kemo anak saya membutuhkan Xeloda ygg tidak dicover BPJS... di apotik umun kalaupun ada harganya mahal dan harus beli 1 dus yg berisi 120 tablet padahal cuma butuh 84 tablet... kalau di YKI bisa beli sesuai resep....sekali lagi terima kasih mba Widya atas informasinya

Wassalam Endang Kamuljan

uci nugroho said...

Assalamualaikum mbk widya...
Trimakasih atas blog nya yg informatif.
Oya kalo konsul dg dr samuel haryono SpOnkologi di cover bpjs ga ya?

May Self said...

sore mbk widya, sy mau tanya sebelumnya, emg bisa ya sudah terdaftar bpjs di dharmais pindah ke siloam, dulu saya mau coba dan katanya kl udh terdaftar hny boleh 1 rumah sakit saja. tidak bisa dua.makanya kita tidak pindah, emangsi banyak plus nya di dharmais, dokternya banyak jam terbang disana alias cukup senior bebas pilih. minus nya cuma alatnya itu sering rusak :( belum lagi sekarang bpjs gk d cover smua nya lagi :( untuk kanker tyroid yang mesti cek whole body scan I 131 alasan obat hbs, pas d tny emg tdk lagi.kira2 ada yg pernah coba PET-SCAN di MRCC tdk?apakah di cover bpjs??

May Self said...

walaikumsalam mbk uci nugroho saya bantu jawab ya, kl dokter samuel di cover bpjs kalau di dharmais aja. kebetulan calon suami saya dengan beliau. senior ahli bedah onkologi kepalanya, cuma ya itu dulu praktek 1minggu 2x skr jd 1mgu 1x aja itu jg gak tentu jam nya udah antri dari pagi tunggu sampai jam 6 sore gk jelas praktek atau tidak dan kebanyakan si jadi penonton kecewaaa.hehehe.. buang2 izin wkt krj 1hr. capek php aja,tp tetap si masih mau nya ama dy doank,gk tau kenapa..mlz pindah2 ky nya.hehe
tunggu nya bisa 12jam lebih loh tapi pas ketemu 30mnt aja gk nympe karena cpt bnget dulu wkt bpjs masih sistem antri manual, kl sekarang kan lewat sms ya lebih memudahkan untuk pasien.
kl di MRCC dokter nya udah d tentui jd dy smua dokter di dharmais itu onkologi nya jg praktek di MRCC tp tdk bpjs. mgkn mereka mikir jg x ya say..disana udh bpjs masa sini jg bpjs. tapi tetap kl d MRCC byr pribadi mau ketemu dr.samuel jg tetap waitinglist say.mending bpjs dharmais lah pkknya,
ok itu pengalaman dari saya.

Widya said...

Wlkmslm ww Ibu Endang Kamuljan... Sama-sama Bu terima kasih info ttg YKI dari Bu Endang juga sangat bermanfaat... Senang ya Bu alhamdulillah saling berbagi info... Semoga kesehatan selalu Allah berikan kpd Ibu, Bapak, anak ibu, dan keluarga besar semuanya.. Aamiin Aamiin yra

Widya said...

Wlkmslm ww Bu Uci.. Maaf sekali baru balas.. Ini sudah ada komen Bu May yg berbagi pengalaman... Terima kasih Wslmkm ww

Widya said...

Halo Bu May, maaf sekali baru balas.. Terima kasih sharingnya... Ilmu buat saya juga nih... PR juga ya nunggu dr Samuel xD Semoga ke depan bisa lebih cepet Aamiin...
Oya BPJS memang harus pilih satu RS aja Bu. Bisa pindah ke MRCCC, tapi utk seterusnya ya nanti selalu di MRCCC. Tidak bisa ke Dharmais lagi. Begitu sepengetahuan saya Bu May. PET Scan di Dharmais apakah tidak dicover lagi? Wah.. Seharusnya sih selama dokter menganggap itu perlu ya dicover. Mungkin kita bisa tanya ke call centre 500400 kalo ga salah nomornya...

Anonymous said...

salam bu, mau tanya gimana dapat rujukan dan pindah dr darmais ke mrcc karena kendala saya disurat rujukan dr rs tingkat b (cengkareng) nggak mau merujuk ke darmais/mrcc krn mereka bisa melakukan kemo sendiri dan yg handle adalah dokter bedah biasa hiks sedang kanker saya stadium lanjut yg perlu penanganan yg tepat krn cancer saya tumbuh lg obat kemo yg selama ini di pakai nggak efektif. Mohon pencerahannya untuk surat rujukan bpjs terimakasih semoga ibunya cepat pulih terima kasih

Widya said...

Ini ada komen tapi sepertinya terhapus.

"salam bu, mau tanya gimana dapat rujukan dan pindah dr darmais ke mrcc karena kendala saya disurat rujukan dr rs tingkat b (cengkareng) nggak mau merujuk ke darmais/mrcc krn mereka bisa melakukan kemo sendiri dan yg handle adalah dokter bedah biasa hiks sedang kanker saya stadium lanjut yg perlu penanganan yg tepat krn cancer saya tumbuh lg obat kemo yg selama ini di pakai nggak efektif. Mohon pencerahannya untuk surat rujukan bpjs terimakasih semoga ibunya cepat pulih terima kasih"

Salaam, Pak/Bu. Saya paham kekhawatiran Bapak/Ibu. Saya pun dulu seperti itu sebelum pindah ke Dharmais. Dan memang, BPJS tidak bisa rujukan atas permintaan kita sendiri. Harus dari dokter. Mungkin begini saja. Coba sampaikan kekhawatiran Bapak/Ibu kpd dokter yg merawat. Bilang bahwa Bpk/Ibu butuh teman utk berbagi, yang sama-sama memahami perasaan sebagai sesama pasien kanker. Mudah mudahan dokter berkenan. Jika tidak bisa juga, jangan putus asa. Kalau kanker Bapak/Ibu ada perkumpulannya, ikutin. Cari di google dengan nama latinnya. Lalu tambahkan kata Jakarta atau Indonesia. Misal, "Multiple myeloma Indonesia". Dari situ, Bapak Ibu tetap bisa dapat manfaat sharing sesama pasien dan hasilnya bisa didiskusikan dgn dokter. Coba datangi YKI dan tanyakan, adakah perkumpulannya. Kalau perkumpulannya ga ada, ya sudah gpp. Tetap aktif cari info dari sumber yg kredibel. Kalo website, cari yg belakangnya dot gov. Semua supaya bapak/ibu bisa tetap update info pengobatan dan diskusi dgn dokter. Ingat, dokter itu partner kita utk mencapai kesembuhan. Dicoba saja dulu yg pertama. Semoga berhasil. Saya doakan yg terbaik.

Unknown said...

Hallo mbak widia apakah prosedur nya sama rujukan dari faskes1 terus faskes2 baru di tujukan ke MRCC Siloam...apakah di tujukan ke dr nya

Unknown said...

Hallo mbak widia apakah prosedur nya sama rujukan dari faskes1 terus faskes2 baru di tujukan ke MRCC Siloam...apakah di tujukan ke dr nya

BUDI KUNCORO said...

Hallo mbak widia apakah prosedur nya sama rujukan dari faskes1 terus faskes2 baru di tujukan ke MRCC Siloam...apakah di tujukan ke dr nya

Popular Posts