Thursday, September 10, 2015

Review RS MRCCC Siloam Semanggi

Okaay, setelah pertama kali merasakan dirawat di MRCCC, mari kita langsung review.

Rumah sakitnya enak dan nyaman banget!! Jaaauh lebih cakep daripada RS Pondok Indah.

Lobi 

Setdah cakep banget. Kayak mall. Ada Starbucks, toko buku Books & Beyond, minimarket Boston. Tengah-tengahnya ada piano yang autoplay. Kadang ada yang mainin juga sih sama live singing. Persis mall, kan :D

Lift ada 6. Karena gedung MRCCC ada 36 lantai, masing-masing lift punya destinasi lantai yang berbeda. Dua lift di sebelah kanan berhenti di tiap lantai. Tiga lainnya hanya berhenti di lantai 25 sd 36. (Yang ini naiknya cepet banget.) Satu lagi lift khusus pasien.

Lobi ini di lantai 4. Di atasnya di lantai 5 ada ATM Center, counter BNI 46, dan restoran Peach Garden. Sepi restonya. Mungkin karena mahal ya hehehe. Dan ini restonya keren banget. Bener-bener kayak resto mahal di mall.

Tenang. Buat yang model kayak saya, ada kantin-slash-warteg di depan RS. Tinggal nyeberang, agak kanan dikit ada Kopkar Sampoerna Strategic Square.








Ibu nunggu boarding SQ :p

Kamar

Plus:
- Nyaman dan luas.
- Murah. Kelas 3 cuma Rp175.000,-/hari.
- Legaaa banget. Padahal sekamar 8 orang. Ini karena desain kamarnya seperti huruf U.
- Ada 2 toilet dan 1 ruang mandi (shower room) yang super nyaman.
- Kamar sangat bersih, lapang, dan bener-bener nyaman.
- Desain dashboard (yang di atas kepala pasien) fungsional, simpel, dan cakep

Minus:
- Penunggu pasien gak boleh bawa tikar, bantal, dan atribut nginep lainnya
- Cuma ada bangku satu, itu juga gak enak kalo buat duduk lama. Keras dan kokoh soalnya.

Tips:
- Bawa sajadah atau karpet kecil kayak selimut. Buat duduk di bawah. Jangan lupa lipat lagi kalo udah selesai. Jangan bertebaran.


Ini foto-foto kamarnya





Dashboard panel pasien. Asik colokannya banyak :D





Lemari pasien. Bagus bahannya. Pegangannya juga enak. Pintu paling bawah pake magnet, dan pas nutup muluuus banget. Ga ada suara samsek :D



Hand disinfectant ini ada di tiap tempat tidur.



Meja tinggi untuk dokter, suster, dan keluarga berdiskusi dan nulis-nulis. Tingginya pas. Enak buat ngobrol atau nulis. Biasanya makanan juga taruh di sini. Baru dipindah ke tray yang di lemari.




Ruangan kamar (satu sisi aja. Sisi sebelah sama persis.)

Penataan bed pasien kayak huruf U. Jadinya luas. Space yang di tengah untuk 2 toilet dan 1 shower room.




Toilet ada dua. Di ujung kanan-kiri. Yang tengah shower room.







Shower room. Buat mandi. Ada air panas.




Enak ya :D  Nyaman banget deh pokoknya. Wangi lagi :)

Next.


Suster

Plus:
- Baik-baik, ramah, sangat membantu.
- Enaaak banget layanannya :)
- Suaranya enak, senyumnya enak, wajahnya ramah, pokoknya top lah. Oke banget.

Minus:
- Kadang suka lama  :(
- Nurse station suka sepi gak ada orang.


Bill

Nah ini yang penting.

Surprisingly, kalo ditotal-total, MRCCC sama aja JMC. Malah lebih murah :D

Obat:
- Obat Levofloxacin Rp110.000 di MRCCC. Kalo di JMC Rp113.000.
- Infus NaCL 100ml Rp10.600 di MRCCC. Di JMC ga pake NaCL, tapi pake Asering 500ml Rp22.300 di JMC. Ini bukan perbandingan yang imbang sih emang. Soalnya beda barang, beda size juga.

Suntikan
- 3ml: Rp5.775 di MRCCC versus Rp9.900 di JMC
- 5ml: Rp7.095 v Rp14.300
- 10ml: Rp9.240 v Rp ga tau berapa. Ini gak kita pake di JMC.

Yang gak kira-kira itu
- Pampers Rp24.750 (MRCCC) vs Rp6.500 (JMC) padahal sama persiiiiss! Ckckck bisa sampe 4x lipatnya gitu.
- Glove tissue DO Care 4's buat lap badan Rp34.650. Ini sih sebenernya bisa pake washlap biasa aja -__-




Satu lagi yang bikin mahal adalah IGD. Mahal karena harus lab macem-macem, jadi kayak medical check up kecil gitu lah. Itu yang bikin mahal.

Cek lab emang prosedur standar semua IGD sih, untuk mastiin kondisi pasien gimana. Tapi biaya lab di MRCCC emang lebih mahal sih.

Kalo emang mau dirawat, mending ke dokter dulu baru minta surat pengantar rawat inap. Gak usah via IGD.

Overall rawat inap 3 hari abis 3 jutaan. Sehari sejuta lah. Sama sih ya kurang lebihnya sama JMC.

Tips:
- Bawa pampers sendiri. Kalo gak ada, beli di Boston di lobi. Rp57.000/pak isi 10 pc.
- Bawa washlap (woslap) sendiri buat mandi pagi. Jangan lupa wadah kecil buat air dan sabun.
- Kalo mau dirawat, ke dokter dulu utk minta pengantar rawat inap. Jangan via IGD.


:::::::::


Baiklaaah demikian review RS MRCCC Siloam Semanggi.

Overall kami sangat amat puas.

Sangat amat puas.

Five stars :)  ★★★★★


**Ibu saya memiliki multiple myeloma sejak tahun 2011, dan rutin kontrol di RS Kanker Dharmais, Jakarta Barat. Silakan klik menu "Multiple Myeloma" untuk melihat postingan terkait MM. Semoga kita bisa saling mengenal dan saling menguatkan :D

Baca juga: 
Horee! RS MRCCC Siloam Semanggi Terima Pasien Kanker BPJS! :D

16 comments:

narita may said...

ass.. mba widyaa senang sekali baca blog anda,, kalo boleh sharing mba ayah saya sedang terkena kanker laring yg sudah menyebar ke kel.getahbening,, untuk itu kami disarankan untuk berobat ke MRCCC siloam semanggi agar bisa ditanggung bpjs, yang saya ingin tanya berdasarkan pengalaman mba, dokumen apa saja yang harus saya persiapkan untuk memakai jasa BPJS di MRCCC, sebab saya calling pihak RS bagian BPJS susah sekali diangkat telpnya..terimakasih sebelumnya mba..

Widya said...

Hai Mbak May Narita, alhamdulillah seneng kalo bermanfaat :) Klik aja link postingan "Horee! RS Siloam Semanggi Terima Pasien Kanker BPJS" di atas komen Mbak. Ada syarat2nya semua di situ. Oh ya, selain Siloam, Mbak juga bisa di Dharmais. Dokter spesialis kanker (onkolog) -nya lebih banyak. Good luck ya Mbak, aku doakan :)

MaLa Adriansyah said...

Hai mba widya sy sdh lama mngidap pnyakit tumor yg nerada didekat paru, saat ini saya sedang galau memilih rumah sakit , sy blm mnggunakan ansuransi apapun hanya BPJS dr pmerintah .. apakah bnr disana bs dicover smua atau hanya sbagian saja ?

MaLa Adriansyah said...

Dan apakah biaya operasi pengangkatannya pun dicover juga ?
Sblmnya sy jg sbnrnya mw mnggunakan darmais tp saya bnyk dgr bhwa darmais mmprlakukan pasien bpjs sgt tdk baik.. 2010 sy prnh ksana tp playanannya sgt buruk petugas didepannya mukanya jutek2 bgt .. pdhal dulu sy hanya kontrol blm mnggunakan bpjs

Widya said...

Mbak Mala, hehehe jadi senyum-senyum sendiri pas baca bagian dijutekin :D udah biasa itu Mbak. Dulu saya pernah nangis abis ngurus bpjs pertama kali hahahaha. Tapi sekarang, kita juga maklum, mereka ngurus ratusan pasien dalam sehari. Dan kebanyakan, pasiennya suka susah dibilangin. Dan itu gituuuu terus tiap hari berulang terus. Pasti mereka jenuh sekali. Wajar kalo jutek. Jangan bandingkan dgn RS swasta :) Kita tetap baikin aja, ga usah masukin hati, kalo kita baik ntar mereka baik juga kok :) sekedar tip, jangan anggap mereka "petugas". Anggap aja saudara sendiri. Mereka akan bisa ngerasain kok dan insyaallah nanti balik nganggep kita keluarga mrk juga :)
Pelayanan Dharmais sejauh ini alhamdulillah bagus kok. Tapi kalo soal antrian, emang lama. Seluruh Indonesia antri di situ.
Kalo Siloam, udah cover BPJS full kok Mbak.. Coba mampir aja utk tanya2, saya belom pernah tanya juga kalo utk operasi. Tapi harusnya sih dicover juga ya.

Anni Assegaf said...

Asslmkum mbak widya.kalo disuruh milih operasi menggunakan bpjs di mrccc atau di rscm.kira2 pilih yg mana mbak? Trimakasih.

Widya said...

Waalaikum salam Mbak Anni,
Ya tergantung Mbak. Aku akan cek masing-masing RS itu, apakah:
1. Cover 100% atau cuma sebagian.
2. Panjang antrian. Mana yg bisa lebih cepat.

Utamanya dua ini aja sih.

Kalo dua-duanya sama okenya, aku liat lagi dokternya. Enak gak utk diskusi. Pengalaman dan expertise di penyakit aku gimana.

Oia kalo pasiennya bukan aku, aku minta pertimbangan dia juga.

Jadi, preferensi orang akan beda-beda.

Mau ops apa mbak? Semoga dimudahkan dan dilancarkan aamiin yra...

Heri Kiswanto said...

Jual trolley makanan stainless untuk memudahkan pekerjaan anda mengantarkan makanan dan minuman ke pasien di rumah sakit, agar anda bisa memberikan pelayanan yg baik terhadap konsumen

Maria Lackovicova said...

Thank You very much, Your Information are very helpful! I hope to read from You again! :)
Cheers Maria

Muhammad Abdurrahman said...

Assalamu'alaikum wr wb

Terima kasih, Mbak Widya. Informasinya benar-benar sangat membantu :)
Perkenalkan saya Abdurrahman, saya mahasiswa Arsitektur dan kebetulan sedang meneliti mengenai fasilitas pengobatan kanker di Indonesia. Informasi yang Mbak tuliskan benar-benar membantu :D

Untuk ke depannya apakah saya boleh bertanya seputar hal ini ke Mbak Widya? Itu pun jika Mbak Widya berkenan :)

Widya said...

Wa'alaykumsalam warahmatullahi wabarakatuhu... Boleh banget InsyaAllah..

Muhammad Abdurrahman said...

Wah terima kasih, Mbak :)

Untuk pertama-tama saya sudah membaca beberapa postingan Mbak Widya di blog ini, dan subhanallah ternyata para pejuang kanker dan keluarga seperti Mbak punya keinginan dan tenaga yang luar biasa untuk bisa sembuh... Saya tidak tahu apa saya bisa seperti itu kalau saya berada di posisi yang sama ... Semoga Allah selalu memberikan kekuatan dan kebahagiaan dunia akhirat untuk Mbak, Ibu, dan keluarga ... :")


Saya ingin bertanya, Mbak, dari segi kenyamanan bagi Mbak dan Ibu sebagai pejuang, faktor-faktor seperti apa yang membuat nyaman, terutama bagi Ibu dan bagi Mbak Widya yang menginap di dalam kamar? Yang saya tangkap dari fasilitas, mohon maaf saya menilainya dari sisi arsitektur, yang terlihat lebih nyaman secara fasilitas adalah MRCCC Siloam ini... Tapi menurut Mbak Widya pasti banyak faktor selain hal itu yang memberikan rasa nyaman...


Mohon maaf dan terima kasih, Mbak :)

Muhammad Abdurrahman said...


Kalau terlalu personal dan tidak ingin dituliskan di sini, Mbak Widya boleh menjawabnya melalui e-mail saya di imadmuhammad07@gmail.com

Widya said...

Wah banyak faktor... Dan beda2 utk pasien maupun keluarga yg nemenin.

Dari sisi saya sbg keluarga dulu ya.

1. Tenaga medis. Dokter harus punya tim spesialis yg lengkap dan cakap, serta bisa diandalkan. Siap setiap saat. Lho kok kayak iklan ya hahaha. Tapi ini benar. Terutama krn kasusnya spesial dan bisa merembet ke organ lain. Dokter juga harus bisa diajak diskusi utk menentukan opsi treatment yg terbaik dan menenangkan psikologis pasien dan keluarga. Suster, harus bisa diandalkan utk merawat pasien, misal memandikan, juga menenangkan. Lembut dan sabar. Juga sbg sumber informasi/penghubung saat dokter ga ada.

2. Obat. Harus tersedia sesuai kebutuhan pasien. Obatnya ibuku ini suka susah, apalagi di luar Jakarta.

3. Alat medis dan ruangan intensive care.

4. Kamar bersih, kamar mandi bersih. Dibersihkan 2x sehari.

Lainnya bisa lah kita terima, seperti tempat makan, dll dll yang penting pasien dulu. Keluarga mah tidur di bawah tempat tidur pasien juga gpp insyaallah :)) aku gitu kalo lagi dapet kamar sempit. Alhamdulillah dikasih sehat ya jadi bisa di lantai. Coba kalo misal punggung/kakiku kenapaa gt jadi ga bisa di lantai, aku alhamdulillah lah pokoknya nikmat aja mas :) soal makanan sih apa aja yg penting sayur. Lokasi, alhamdulillah ada gojek. Ada busway. InsyaAllah dimudahkan. Mmm apa lagi ya?

Widya said...

Thanks, Maria :)

Muhammad Abdurrahman said...

Wah terima kasih Mbak Widya utk jawabannya.

Setuju banget memang tiap pasien beda-beda tergantung prioritasnya...

Buat faktor nomor 1 saya setuju banget, karena teman saya pernah mengalami hal kurang menyenangkan semacam ini. Sudah flu satu bulan di satu dokter hanya dibilang kelelahan, tapi setelah pindah dokter ternyata baru ketahuan ada masalah di paru-paru :(

Buat nomor 2 dan 3 terdengar paling urgent kalau dari segi kesehatan, setuju juga buat faktor ini, karena mau gak mau harus cocok banget ya buat pasiennya...

Buat nomor 4 saya jadi tersadar pas lihat di MRCCC Siloam Hospitals (kebetulan saya survei rabu kemarin) memang terkontrol banget kebersihannya, pokoknya nyaman banget lihatnya...



Wah subhanallah Mbak perjuangannya, bisa segitunya ya Mbak jadi sekuat itu ... :)) Alhamdulillah selalu dikasih kekuatan ya sama Allah selama menemani Ibunda...



Oh iya Mbak, sekarang gimana kabar Ibundanya? Apakah sudah mencapai titik terang?

Popular Posts