Thursday, November 3, 2016

Setelah Minum Melphalan

Hasil lab Ibu membuat saya sangat down. Hb 6.5; E 2.15; L 2.26; Ht 19.2; T 50; LED 105; Glo 3.8. Angka neutrophil, monocyte, lymphocytes dll di luar range normal. Yang lumayan bagus, Alb masih 3.5; Prot 7.3. Itu juga udah mepet. 

Saya sudah duga hasil darah Ibu akan turun. Tapi saya gak nyangka sejelek ini. 

Saya jadi nyesel, kenapa dokter masih maksa pake Melphalan meski beliau tau itu udah gak efektif buat Ibu. Keliatan kan. Globulin masih segitu, LED juga tinggi. Itu kalo dicek beta 2 mikroglobulin, electrophoresis, atau free light chain pasti pada jelek semua. 

Kemarin memang tidak dicek. Hanya darah lengkap dan protein total, albumin, globulin saja. Sebab, tiga item tadi butuh 2 hari.  Prodia sedang sibuk. Ada Hari Kesehatan dan diskon 20%, jadi banyak sekali load di kantor pusat. 

Sementara itu, Ibu dijadwalkan konsul hari Jumat, 4 November. Yes. Besok. Yang bakal ada aksi besar menentang Ahok. Bahkan dari luar kota pun ikut serta. 

Kakak-kakak saya udah minta pindah jadwal jadi hari ini (Kamis). Sayangnya gak bisa. 

Hari ini saya dan Naf ke Dharmais. Saya mau drop dokumen BPJS untuk besok. Sekalian tanya dokternya besok start praktik jam berapa. The sooner the better. Makin cepet pulang. Errr... Kalo gak disuruh transfusi ya. 

Jumat, Ibu harus sudah stand by awal di Dharmais. Kalo harus jam 8 ya jam 8. Gpp dari rumah jam 6. Saya pun gpp dari rumah jam 5 untuk ambil antrean. InsyaAllah. 

Kakak-kakak udah saya minta stand by just in case jadi transfusi. Ternyata yang golongan darah B mantu-mantunya Ibu semua, hehehe. Kita-kita pada ikut Bapak. O. 

Di luar kondisi Ibu, harus bersyukur bahwa yang lainnya baik-baik saja. Saya juga baru dapat mbak baru yang alhamdulillah sangat rajin dan bersih beres-beresnya. Saya sampai terkejut dan gak nyangka. Plus, masakannya enak-enak banget. Bapak aja cocok. 

Oh ya. Ngomongin Bapak. Semalem habis kontrol. Yaa, masih bengkak sedikit kakinya. Elektrolit belum cek, sebab baru selesai besok. Percuma. Jadi gak saya ambil. Padahal itu yang penting. Ya bulan depan lah mudah-mudahan baik semua. 

Bapak disuruh makan 6 kali sehari. Kurang elektrolit dan dirawat kemarin itu karena intake sulit. Nah alhamdulillah udah ada mbak baru. Masakannya cocok pula. Bapak duka. Mudah-mudahan Bapak jadi semangat. 

Oh ya, saya belum pernah cerita tentang Bapak ya :)  

Bapak usia 81. Punya hipertensi, stroke iskemik, CKD (penyakit ginjal kronis), AF (irama jantung tak teratur), dan problem katup jantung. Beberapa waktu lalu dirawat karena tangan dan kaki bengkak besar seperti balon. Tepat setelah Ibu pulang dari rawat 2,5 minggu di Dharmais. Bapak dirawat tiga hari, lalu pulang. Tiga hari kemudian dirawat lagi. Untung sebentar juga :) 

Saya masih hutang banyak sekali cerita. Tentang Ibu dirawat, tentang buletin grup MMI yang sudah jadi, bahkan tentang grup MMI sendiri pun saya belum cerita. InsyaAllah kalau ada waktu, ya :) 



**Ibu saya memiliki multiple myeloma sejak tahun 2011, dan rutin kontrol di RS Kanker Dharmais, Jakarta Barat. Silakan klik menu "Multiple Myeloma" untuk melihat postingan terkait MM. Semoga kita bisa saling mengenal dan saling menguatkan :D

2 comments:

Lidya Ayu said...

Asalam mualaikum mbk widyawuri
Ibu sy jg mm dr 2011
Sdh kemo 3x
Terapi alkheran lbh dr 5 thn
Kmreb jth tangn ny patah dan bru tau tulng2 ma2 kropos lalu di brkn infus bon viva/bondronat mungkn..
Sknrng mau diterapi lgi thaledomit dl sdh pernh cmn g kuat semoga ini ma2 kuat..
Apkh ibu ny mbk sering mengeluh sakit di seluruh tulang tubuh mbk..
Sy domisili di tuban -surabaya
Ini almt imeal sy a.lidya42@yahoo.com
Klo boleh mau sharing2 ..
Semoga ibu ny mbk sehat selalu
Dan kita dibrkn obat terbaik dr allah aminnnn

Widya said...

Hai Mbak Lidya waalaykum salam ww... Udah aku japri ya kemarin :)

Popular Posts